Tuesday, August 7, 2012

Waspada Aksi Tipu-Tipu di Thailand

photo: subliminalhacking.net
Istilah scam mungkin sudah sering kita dengar. Khususnya para traveler, seringkali mendapati istilah ini saat mencoba mencari informasi tentang keamanan di suatu negara.
Scam terjemahan bebasnya adalah aksi tipu-tipu, penipuan yang dilakukan kepada seseorang dengan berbagai trik dan modus. Nah, kaitannya dengan traveling, aksi ini banyak terjadi di touristy places. Di mana pun di banyak negara, pasti ditemukan kasus semacam ini. Cuma memang kadarnya mungkin berbeda-beda.
Saya ingin berbagi pengalaman tentang aksi tipu-tipu dengan berbagai kedok ini, khususnya di Thailand. Pengalaman ini beberapa saya alami sendiri, selain juga ada yang dialami teman saya.
Aksi tipu-tipu di Thailand target utamanya adalah para turis, khususnya turis bule. Tetapi kalau kita tidak waspada, bukan tidak mungkin kita juga kena, seperti pengalaman saya. Berikut saya bagikan pengalaman aksi scam  di Thailand, semoga membuat kita lebih waspada bila ingin berkunjung ke sana:

1. Gem Scam: ini adalah model tipu-tipu yang akan membuat kita berakhir di sebuah toko permata/perhiasan. Saya kena di depan Bangkok National Museum. Lagi asyik jalan-jalan, tiba-tiba seseorang yang bergaya necis, mengaku sopir yang mengantarkan anak-anak sekolah ke museum, menyapa saya. Setelah itu dia berbicara kayak bus patas, cepat dan tidak bisa dipotong. Mengaku punya teman di Indonesia. Lalu tiba-tiba dia menunjukkan cincin dengan batu akik super gede yang melingkar di jarinya. Lalu tanpa saya tanya, dia bercerita saat ini ada big sale permata. Harganya turun hampir 70%, saya bilang saya tidak tertarik karena saya tidak membawa banyak uang. Lalu dia mengalihkan, dengan memberikan info ada kuil Buddha keren yang belum banyak dikunjungi turis. Dan dalam sekejap saya sudah di atas tuk-tuk (yang tiba-tiba sudah di depan saya). Keduanya (orang necis dan sopir tuktuk) adalah partner in crime. Lalu oleh sopir tuk-tuk saya dibawa ke sebuah rumah, ternyata tidak ada kuil, dan di sana (lagi-lagi) ketemu orang yang obral omongan soal diskon permata. Saya mulai curiga. Lalu saya minta cabut kepada sopir tuk-tuk. Dan semuanya terbongkar beberapa saat kemudian. Tuk-tuk berhenti di depan toko perhiasan, dan sang sopir meminta saya masuk ke dalam. I said no. Si sopir memaksa. Lalu saya nyolot ke sopir itu. Dia memelas meminta saya masuk supaya dapat kupon bensin. Gotcha!. Akhirnya ketahuan juga. Pada akhirnya saya memberikan duit juga untuk ongkos tuk-tuk. Tapi langsung saya turun dan cabut sambil celingukan saya ini berada di daerah mana yaa...hehehehe.

*Gem Scam paling sering menimpa turis. Jadi kalau disamperin orang dan ngobrol panjang soal perhiasan, langsung saja abaikan.

2.Lady Bird Scam: sebenarnya istilah lady bird ini adalah istilah saya sendiri. Intinya, kalau ketemu taman-taman, seperti di sekitar Grand Palace, akan ada beberapa ibu-ibu yang membawa plastik-plastik yang diisi jagung. Jagung-jagung ini disebar untuk memberi makan ratusan merpati yang terbang dan singgah di sana. Nah, kalau kita duduk aja, mereka akan nyamperin dan dengan senyum super ramah seperti mengajak kita memberikan jagung-jagung itu ke merpati. Mereka akan setengah memaksa dengan senyum ramahnya. Tidak mengatakan kalau itu dijual. Begitu kita ambil satu plastik dan habis, mereka akan memberikan plastik lainnya.Biasanya baru dua plastik mereka akan meminta kita uang. Saya dimintai 25 Baht per plastik. Total jenderal 50 Baht. Hell no !! saya nggak mau kasih. Dia marah-marah dan berteriak kepada saya. Saya ikut nyolot, saya ancam saya akan memanggil polisi. Dan dia kabur :)

3. Patpong Scam: cerita dari temen bule saya, hati-hati kalau jalan di Patpong. Saya juga sempat jalan ke sana sih, ditawari nonton Live Sex Show, tapi saya tolak. Nah, cerita temen saya, biasanya mereka nawarin nonton Live Sex Show seharga bahkan cuma 100 Baht. Tetapi kelar nonton, baru ditarik lebih dari 1000 Baht. Ogah bayar? Tukang pukul siap di sekeliling Anda...huehehehe.

4. Bus Scam: Ini model tipu-tipu yang target utamanya juga bule. Mungkin juga turis Asia. Tetapi kadang susah membedakan turis Asia dan orang lokal. Nah, praktik tipu-tipu ini biasanya terjadi di bus antarkota, jarak jauh, misalnya Bangkok - Phuket. Modusnya, para penumpang diminta segera masuk ke bus, dan backpack ataupun bagasi akan diurus staf bus untuk dimasukkan di bagasi bus. Tetapi sebelumnya, tanpa kita tahu, tas kita sudah diobok-obok isinya.

5.Grand Palace Scam: Kalau kita berkunjung ke Grand Palace, di bagian depan itu biasanya penuh orang. Nah, hati-hati nih...beberapa orang akan mengatakan kepada anda bahwa Grand Palace hari itu tutup.Dengan buaian mulut manisnya, maka tiba-tiba saja kita akan sadar dan berakhir di (lagi-lagi) toko perhiasan hahahaha.

6. Taxi Scam: Ini model taksi argo kuda. Biasanya argo sudah disetel dulu. Harga yang harus kita bayar kadang lima kali lipat, bahkan hingga sepuluh kali lipat dari harga argo normal. Biasanya mereka menawarkan layaknya calo, berkeliaran tanpa kita tahu yang mana mobilnya. Saran saya, cari aja taksi yang ngetem di pinggir jalan dengan pengemudi di dalamnya, atau memberhentikan taksi di jalan. Dua kali saya nyetop taksi di jalan, semuanya murah meriah dan argonya normal :).

7. Food Scam: Kejadiannya sih di Bangkok dan di Chiang Mai. Yang di Bangkok saya alami di terminal bagian selatan, banyak penjual buah yang membuat ngiler. Segar-segar euy. Saya beli melon potong seperti yang dipajang di etalase mereka. Pas udah bayar dan menerima melonnya, ternyata melonnya benyek. Saya minta tukar yang segar seperti yang dipajang, nggak dikasih. Saya minta duit kembali dan balikin buah melon benyek itu. Tapi teman saya dari Spanyol telanjur membeli salak satu kresek. Dan sodara-sodara, hanya beberapa yang segar, yang lain masuk tong sampah. Kedua adalah di Chiang Mai, saya menuju ke food court dengan logo halal. Tetapi di etalase saya menangkap makanan dengan tulisan di atasnya ada "pork". Begitu teman saya datang dan menanyakan mau makanan halal, pas saya sedikit lengah si perempuan penjual mengambil tulisan di atas makanan dengan cepat untuk disembunyikan. Ekor mata saya berhasil menangkap aksi itu. Dan saya pun dengan sukses berlalu dari penjual curang itu. Untung belum pesan.

Jadi intinya sih, scammers itu ada di mana-mana, khususnya di kawasan touristy places. Yang perlu kita lakukan adalah waspada. Ingatlah, tidak ada makan siang gratis - No Free Lunch - dan kalau Anda disapa orang asing yang super ramah, Anda harus waspada juga...ketika sesuatu itu too good to be true...maka signal tanda bahaya seharusnya menyala. Maka lebih baik menghindar dan abaikan.


Semoga berguna,

A

9 comments:

Pohon_Hijau said...

Ahahaha...pembaca pertama, dan komen pertama. :D

Ariy said...

hahaha...selamaaat. Dapet piring cantik! :P
makasih sudah berkunjung gan.

Den Mas Agus said...

Kalo di Indonesia ada "tukang pukul harga" um....he....

outbound Malang said...

salam sukses gan, bagi2 motivasi .,
Bersabarlah dalam bertindak agar membuahkan hasil yang manis.,.
ditunggu kunjungan baliknya gan .,.

Anonymous said...

Betul, saya juga kena tipu di depan wat pho, diajak ngobrol oleh org Thai yang super ramah dan berujung ke toko perhiasan dengan diantar supir tuk-tuk yang sepertinya sudah kerja sama dengan dia.

Vitus Dali Setiawan said...

Useful written. Thank you.

Anonymous said...

Hi. Hanya mau sharing soal penipuan di restoran BC Food A (BCA Food) yg berlokasi di gang kecil, area pratunam bangkok. Kejadiannya tanggal 5 November 2014. Ber12 (ibu2 semua) makan di lantai 2. dari lantai 1 sudah diikuti oleh 2 staf (1 perempuan muda dan 1 laki2 tua). Di lantai atas, mereka siapkan meja, kursi. Yang laki2 tua mencatat order makanan, minuman, lalu siapkan makanan, minuman di meja.
Kasih bill minta dibayar di awal karena sudah keluar semua pesanan. Dibayarlah tagihannya. Setelah selesai makan, tahu2 dikejar sama staf yang muda. Dibilangnya belum bayar. Kita bilang kalau sudah bayar ke staf yang tua. Tapi katanya orang yang tua itu udah pergi dan ga kasih uang pembayaran kita ke resto. Sempat ngotot dan mau dipanggil polisi. Kita udah ok kalau mau panggil polisi tapi ga dipanggil2 juga polisinya. Akhirnya karena udah kelamaan dan ibu2 yg lain mau ke tempat lain, mau ga mau bayar lagi jadinya.

Ariy said...

@Vitus Dali Setiawan
terima kasih atas kunjungannya mas

@Anonymous
Terima kasih atas sharing ceritanya. Semoga berguna buat semua untuk lebih hati2.

NAFCOM Pusat Tinta Printer, Toner Laser, Kertas Foto, dan CISS Printer Desktop/LargeFormat said...

Wah ngeri juga ya. Hrus selalu waspada