Monday, November 6, 2023

Pengalaman Menang Menulis di Kwikku (Part 2)

Kwikku menurut saya platform menulis digital yang keren, sosial medianya para penulis dan sebuah "ekosistem" yang baik untuk mereka yang ingin belajar menulis. Di Kwikku saya menemukan tempat dengan orang-orang yang membuat saya tidak merasa aneh. Banyak dari mereka merupakan penulis-penulis handal, meskipun tak sedikit juga penulis fiksi pemula seperti saya. Saya juga berkenalan dan saling support terkait aktivitas menulis dengan beberapa anggotanya.

Yang membuat Kwikku "hidup" menurut saya salah satunya karena platform ini kerap mengadakan kompetisi, baik kompetisi tahunan yang hadiah totalnya ratusan juta, maupun kompetisi kecil-kecil yang hadiahnya di angka lebih kecil. Ini yang membuat para penulis bersemangat untuk berkarya. Saya pribadi menilai, cara belajar menulis yang bagus salah satunya adalah mengikuti lomba. Hal ini karena kita akan terpacu untuk menyelesaikan tulisan dan mematuhi aturan-aturan sebagai syarat lomba. Ini tentu mau tidak mau membuat kita akan lebih disiplin menyelesaikan tulisan. Di sisi lain, kompetitor yang banyak dan piawai menulis membuat kita terpacu untuk menghasilkan tulisan terbaik.

Saya mengikuti sejumlah kompetisi tahunan di Kwikku yang hadiah totalnya sampai setengah miliar itu! tapi alhamdulillah semua gagal. Tetapi saya suka saat juri-juri menyampaikan alasan-alasan mereka dalam menentukan pemenang, yang biasanya disampaikan dalam live pengumuman pemenang. Dari beberapa kali kompetisi tahunan itu saya mulai belajar apa sih yang sebenarnya dimaui juri? Tulisan yang bagaimana yang diinginkan? Saya coba serap ilmu-ilmu yang dibagikan para juri, yang menurut saya ini penting sebagai amunisi menghadapi kompetisi berikutnya.

Hingga akhirnya, 2023, jreeeng ... Kwikku dan Falcon Pictures kembali menggelar kompetisi tahunannya yang berhadiah 500 juta itu. Bagian anehnya (sumpah tidak bohong!) sebelum diumumkan tentang kompetisi 500 juta 2023 itu saya sudah berangan-angan satu hal, "Mbok sesekali dikasih tema. Lebih bagus lagi kalau temanya kerusuhan 1998". Ini serius, saya memikirkan itu. Hal ini karena saya memiliki ide untuk membuat novel berlatar kerusuhan 1998 dan saya merasa peristiwa 1998 itu seksi sekali kalau dibikin novel. Banyak aspek-aspek dramatis yang bisa digarap. Tetapi perlu digarisbawahi, bukan berarti saya hepi dengan peristiwa itu lho ya! Saya sedih bila mengingatnya, tetapi menjadikan sebagai inspirasi menulis novel akan membangun memori kolektif kita bahwa ada peristiwa itu dan jangan sampai hal itu kembali terjadi di negara kita. 

Ehhh ... lha kok di luar dugaan, Suatu hari, Kwikku  dan Falcon Pictures mengumumkan bahwa kompetisi 500 juta 2023 akan mengambil tema #SepotongKisahdiBalik98. Haduuh! itu kayak pertanda sebenarnya, kok kayak pikiran saya kebaca ya? Ini kayak kebetulan yang sangat saya tunggu. Gassss, kudu ikut! Saya excited banget!

Oya, untuk kompetisi kali ini bukan script film kayak sebelumnya, juga bukan novel. Lebih tepatnya adalah novela. Bagi saya ini lebih memudahkan karena nggak dikejar jumlah kata yang berjibun. Saya akhirnya memulai penulisan novela yang ingin saya submit di kompetisi ini. Oya, novela itu jumlah katanya tak sepanjang novel, namun lebih panjang dari cerpen. Semacam cerita bersambung kalau dulu jaman majalah masih hits. Novela yang saya submit adalah "Rahasia Rasri". Kisah seorang pemuda yang mencari ayahnya, yang akhirnya membuka sebuah rahasia besar tentang ibunya. Sudah yakin banget bahwa ini akan menjadi tulisan bagus yang pernah saya tulis. Butuh waktu lama juga karena saya harus "melemparkan diri" ke masa saya kuliah di tahun 1998 untuk mengingat aspek-aspek penting di jaman itu, sebagai pelengkap novela saya. Sekitar 2 bulanan akhirnya kelar ini novela. 

Novela "Rahasia Rasri" kelar sekitar awal bulan Juli. Sementara batas akhir pendaftaran kompetisi adalah awal Agustus, jadi masih cukup banyak waktu. Di tengah-tengah kekosongan waktu ini, eh lha kok ndilalah muncul ide baru untuk ditulis. Sayangnya itu sudah masuk minggu kedua bulan Juli, padahal minggu ketiga bulan Juli saya sudah terlanjur beli tiket pesawat untuk traveling hinggal awal Agustus. Mana sempat dalam seminggu selesai? Tapi ya sudah, ditulis aja, mau selesai atau tidak saya nothing to lose. Karena toh saya sudah submit satu novela.

Setelah "Rahasia Rasri" kelar, dimulailah penulisan novela kedua saya untuk kompetisi ini. Saya menulisnya alhamdulillah lancar banget, karena ide dan struktur tulisannya kayak sudah tertata di benak saya. Akhirnya dalam waktu satu minggu kelarlah novela kedua saya "Sepatu untuk Jenderal" untuk saya submit ke kompetisi ini. Jadi akhirnya, saya submit dua dan tentu saja berharap menang meskipun  tidak pede sih. Habis itu, saya lupa dengan kompetisi ini ... iya lupa, karena saya asyik traveling ke Ipoh, Malaysia dan Ayutthaya, Thailand selama sekitar 12 hari. Mungkin juga karena saya nothing to lose, sudah sering gagal, akhirnya jadi tidak terlalu kepikiran dan tak ada beban. Bahkan saya tidak menunggu-nunggu waktu pengumuman, eh tiba-tiba aja sudah bulan Oktober dan Kwikku plus Falcon Pictures mengumumkan bahwa tanggal 13 Oktober pukul 16.00 WIB akan ada live pengumuman pemenang Kompetisi Menulis 500 Juta Kwikku #SepotongKisahdiBalik98.  

Mau tahu perasaan saya pas hari pengumuman? Degdegan? enggak, Santai banget. Kayak, yaudahlah ya ... nggak mungkin menang ini. Saat pengumuman itu berlangsung, saya lagi rebahan di kamar dan tidak ada niat untuk menyaksikan pengumuman. Tapi kemudian ternyata penasaran juga hahaha. Ya sudah akhirnya buka laptop, mulai mengikuti pengumuman tapi sambil tetep rebahan, jadi kayak lagi dengerin radio.

Pola yang sama selalu dilakukan Kwikku dan Falcon, yaitu tak bertele-tele dalam mengumumkan hasil kompetisi. Saya suka yang begini. Padahal dengan total hadiah segede itu, perusahaan lain mungkin bakal bikin lomba dengan pengumuman pakai seremonial hihihi. Tapi Kwikku dan Falcon Pictures kayak humble dan simple banget. Mereka live wawancara para juri tentang gambaran karya peserta secara keseluruhan dan kenapa mereka memilih karya tertentu sebagai jagoan (menurut saya menarik disimak karena ini ilmu banget bagi saya). Oya, jurinya kali ini keren-keren: Dee Lestari, A. Fuadi, Okky Madasari, Luluk HF dan Erisca Febriani. Tak bertele-tele, akhirnya diumumkanlah para pemenang itu. Berbeda dari tahun sebelumnya, tahun 2023 ini diambil 20 novela terpilih dan tidak ada juara 1,2, 3. Jumlah naskah peserta secara keseluruhan kata penyelenggara mencapai 1.000 lebih naskah. Nah, makin nggak yakin menang kan ya? Pertama diumumkan 10 novela favorit: urutan 1 ... urutan 2 ... urutan 3 ... kebuka tuh cover-nya satu-satu. Nggak ada novela saya hahaha. Lalu sampai urutan 8 ... kemudian urutan 9 ... eh, lha kok "Sepatu untuk Jenderal" nyantol! Astagaaaa ... nggak percaya banget saat moderatornya mengumumkannya di urutan ke-9! Alhamdulillah banget, meskipun nggak sampai jingkrak-jingkrak, tapi itu sumpah bikin kaget.


Baru setelah 10 cerita favorit, diumumkan pula 10 cerita favorit para juri. Rasanya tak bisa digambarkan senengnya. Apalagi kalau mencermati cerita-cerita lain yang terpilih, duh ... dari judulnya saja sudah bagus-bagus. Cover-nya keren-keren dan cover saya sederhana saja dibikin pakai Canva wakakaka (meskipun tak masuk penilaian). Kok bisa ya "Sepatu untuk Jenderal" kepilih? Padahal saya mengerjakannya tak seberat mengerjakan "Rahasia Rasri. Entahlah, hanya para juri dan Tuhan yang tahu. Yang pasti sudah hepi, akhirnya saya tembus juga menjadi pemenang di kompetisi tahunan Kwikku dan Falcon Pictures ini. Kerja keras saya untuk terus belajar menulis seperti terbayar. Rasa percaya diri saya tumbuh. Di sisi lain, hepi juga karena menerima hadiah Rp 25 juta hihihi. Bohong kalau saya tidak hepi dengan hadiahnya.

Kalau ditanya resep menangnya apa? Saya tidak tahu. Tetapi kalau soal "menulis" ini memang sudah kecintaan saya sejak sekolah. Jadi, menurut saya, kalau kita melakukan sesuatu, berkarya, dengan sepenuh hati dan cinta, soon or later akan ada hasilnya. 

Kalau kamu suka menulis, bergabunglah dengan platform menulis digital Kwikku, karena sekali lagi ini adalah platform keren buat belajar menulis. Oya, tulisan kamu juga bisa dimonetisasi di platform ini. Oke, sekian dulu cerita pengalaman saya. Terima kasih sudah menyimak!


Ariy

Saturday, October 28, 2023

Pengalaman Menang Kompetisi Menulis di Kwikku (Part 1)

Sejak novel saya "Yu Limbuk" menang di kompetisi menulis Storial bertema "Comfort Food" untuk kategori "Premis Terbaik" pada 2020, semangat saya untuk terus mengasah kemampuan menulis semakin menggebu-gebu. Ini bukan soal hadiahnya ya. Hadiah dari platform menulis digital Storial waktu itu bahkan nggak cukup buat traktir teman-teman hihihi. Tapi, entahlah ... itu kayak memberikan keyakinan pada diri sendiri bahwa saya memiliki kemampuan menulis. Selama ini nggak pede meskipun secara akademik saya lulusan Sastra Indonesia.

Sayangnya Storial kemudian hilang karena kesulitan finansial. Padahal platform itu menurut saya adalah salah satu platform menulis terbaik di Indonesia. Akhirnya saya mencari platform lain yang sekiranya bisa menampung hasrat menulis saya yang menggebu-gebu. Berjodohlah saya dengan Kwikku. Awalnya agak aneh juga mendengar nama Kwikku. Tapi kan tak kenal maka tak sayang ya? akhirnya setelah mengenalnya, saya merasa cocok berkarya di sini. Ditambah Kwikku ini sering bikin kompetisi menulis. Belajar menulis lewat kompetisi menurut saya salah satu cara terbaik.

Di Kwikku, saya sudah mendapatkan enam badge sebagai tanda saya pernah mengikuti enam kompetisi mereka. Kompetisi pertama, kalah. Kedua, ketiga, hingga keempat, tak berhasil juga. Nah, baru kelima kalinya, akhirnya naskah saya tembus menjadi pemenang.

Tahun 2022 kemarin Kwikku menggelar kompetisi menulis cerpen dengan dua tema sekaligus. Tema besarnya adalah "Spill Your Stories", lalu dibagi lagi menjadi dua tema yaitu "My Stupid Boss" dan "The Story Next Door". Saya awalnya tidak ingin ikut kompetisi ini. Tapi di last minute, akhirnya ikut juga dan submit di dua kategori sekaligus. Saya menyadari bahwa di Kwikku berjubel penulis-penulis yang berbakat. Itulah kenapa ya nothing to lose. Mau menang Alhamdulillah, nggak menang ya anggap saja sebagai proses belajar.

Eh, lha kok ndilalah, pas pengumuman, dua naskah saya masuk menjadi pemenang. Masing-masing di kategori berbeda, yaitu "Mukini & Mukidi" di kategori "The Story Next Door" dan "Greta Si Nenek Sihir" di kategori "My Stupid Boss." Akhirnya, jebollllll juga! Seneng banget karena sudah lama pengen memenangkan kompetisi di Kwikku. 


Beberapa kali sempat tidak percaya kalau dua cerpen saya menang. Setelah sekian lama berjuang, dapat satu aja sudah happy. Tapi ini dikasih kemenangan dua sekaligus, ya Alhamdulillah! Kemenangan ini juga menjadi suntikan energi luar biasa bagi saya untuk terus menulis. 

Beberapa teman bertanya apa tips biar bisa menang kompetisi menulis. Sejujurnya saya tidak tahu. Wong saya nulis ya ngalir saja, nggak ada beban. Nggak kepikiran teknis harus gini-gini, harus gitu-gitu, harus ini itu. Nggak sama sekali. Saya biarkan pikiran saya lepas bebas. Tetapi satu hal, saya memang sangat hati-hati perkara "kebersihan naskah". Bayangin aja, juri harus menyeleksi banyak naskah, ketika tiba baca naskah saya sudah typo sana sini. Langsung ditendang dong. Itulah kenapa saya selalu melakukan self-editing baik tulisan maupun substansi cerita, berulang, itupun pas sudah submit ternyata masih ada yang lepas! Huahauhahaha. 

Apapun, saya berterima kasih pada karakter-karakter saya: Mukini, Mukidi dan Greta. Gara-gara mereka saya bisa menang dan traktir teman-teman dari hasil hadiah Kwikku. Berharap mereka akan menjelma dalam bentuk buku. Semoga ... 

Next story ...  menang lagi! Tungguin ceritanya.

Wednesday, March 29, 2023

Akhirnya Punya Paspor 10 Tahun (Alur Perpanjangan Paspor)

Sejak posting terakhir Oktober lalu menyusul adanya aturan baru bahwa paspor berlaku 10 tahun, saya sudah mencoba ambil kuota perpanjangan paspor. Namun saya batalkan karena waktu itu ramai berita tiket pesawat yang mulai naik gila-gilaan. Jadi buat apa buru-buru punya paspor? Pikir saya saat itu. 

Tapi awal Februari kemarin, keinginan perpanjangan paspor yang telah habis pada 2019 lalu kok semakin menguat. Akhirnya memutuskan ambil kuota lewat aplikasi m-paspor. Untuk di Solo, cari kuota perpanjangan paspor maupun bikin paspor baru tidak terlalu susah kayak di Jakarta misalnya. Hal ini karena memang peminatnya tidak setinggi di Jakarta. 

Long story short, saya ambil kuota tanggal 28 Februari 2023, dan memilih lokasi di Unit Layanan Paspor Imigrasi Solo Baru. Di sini, pas tanggal itu, hanya ada 2 orang termasuk saya yang ada di antrean aplikasi. Untuk perpanjangan, ternyata super gampang dan sangat cepat. Begini urut-urutannya:

1. Awal Februari saya mengambil kuota perpanjangan paspor melalui aplikasi m-paspor. Buat yang belum tahu, m-paspor ini adalah aplikasi untuk mengambil antrean pembuatan paspor baru maupun perpanjangan. Untuk bisa menggunakannya, kamu harus mendaftar dulu dengan mengisi data diri lalu login. 

2. Sebelum memasuki step-step pengambilan kuota, kamu siapkan dulu hasil scan (atau foto juga bisa) e-KTP, Kartu Keluarga, Akta Kelahiran, Ijazah, Surat Nikah (nah yang akhir-akhir ini nanti tidak semua digunakan, bisa salah satu). 

3. Setelah itu tinggal pilih aja mau perpanjangan atau bikin baru? lalu pilih di kantor mana, kemudian kita diminta mengisi form daring yang isinya antara lain data diri, diminta meng-upload foto-foto berkas di no.2, lalu ditanya mau ke luar negeri untuk keperluan apa? di mana? dan lain-lain.

4. Setelah sukses, kamu langsung bisa milih paspor jenis apa? Paspor biasa biayanya Rp 350.000, sedangkan e-paspor Rp 650.000. Saya memilih e-paspor untuk beberapa pertimbangan.

5. Setelah selesai, maka kamu langsung diminta bayar. Inget ya, isi data dengan benar, karena kalau data salah dan ternyata kamu sudah telanjur bayar, paspor tidak bisa diproses dan uang hilang. Setelah kamu bayar, kamu akan menerima surat bukti permohonan paspor via email. Bukti pembayaran dan bukti permohonan paspor ini nanti kamu print ya, buat dibawa pas mengurus. 


Nah, proses pengambilan kuota secara online sudah, akhirnya tinggal nunggu proses di tanggal 28 Februari. Meskipun pernah melakukan perpanjangan paspor, tetapi kalau disuruh ngulang begini agak waswas khawatir ada berkas yang kurang. Tanggal 28 Februari pun tiba. Saya sengaja memilih  jadwal jam 13.00 WIBbiar nggak keburu-buru dan lebih santai. Saya bawa berkas asli semua: e-ktp, KK, Akta Kelahiran, Ijazah, paspor lama. Soalnya banyak denger cerita yang berbeda-beda soal syarat dokumen ini. Di sosial media imigrasi sih disebutkan kalau syarat untuk perpanjangan cukup e-KTP dan paspor lama saja. Semua syarat itu sudah saya fotokopi semua masing-masing dua. Apakah kepake semua? Yok, ikuti alurnya: 

1. Jam 12.00 WIB saya sudah meluncur dari rumah ke Unit Pelayanan Paspor Imigrasi Solo Baru. Sebenarnya hanya 10 menit dari rumah, tetapi saya pengen nyantai aja sih jadi datang lebih awal.

2. Saya tahu petugasnya pasti masih istirahat siang kan ya? Tapi daripada bingung mau kemana, saya sengaja masuk ke kantor itu jam 12.15 WIB, ya ngadem aja. 

3. Eh, ternyata ada dua petugas di front office yang meminta saya datang ke meja mereka. Lalu ditanya ada kepentingan apa? Setelah tahu saya ingin perpanjangan paspor, berkas saya langsung diperiksa, lalu saya diberi nomor urut dan map untuk pengajuan berkas. Karena masih lama, mereka mempersilakan saya kalau mau keluar dulu cari makan atau apa. Ya udah akhirnya saya keluar cari makan. Jam 12.45 WIB saya sudah balik ke kantor imigrasi. 

4. Jam 13.00 WIB petugas sudah berada di posisinya. Saya langsung diminta naik ke lantai 2 untuk wawancara. Sumpah ini cepet banget prosesnya. Di ruangan wawancara saya cuma ditanya mau kemana dan untuk keperluan apa, serta kerjaannya apa. Selesai. Langsung geser ke petugas sebelahnya untuk difoto. Kelarrrr, pulang sambil nunggu di WA saat paspor selesai. 

5. Praktis hanya sekitar 10 menit (minus nunggu ya. Soal nunggu ini pun kan sebenarnya jam istirahat mereka) semua selesai. Jadi saat itu saya hanya diminta untuk fotokopi e-KTP dan memberikan paspor lama. Sudah, nggak ada syarat-syarat lain meskipun saya sudah mempersiapkannya. 


Dijanjikan 3-4 hari akan di WA untuk pengambilan paspor, eh baru 2 hari sudah di WA untuk mengambil paspor! Buset, cepet amat! Ini alur pengambilan: 

1. Ambil tiket antrean pengambilan paspor. Syarat yang dibawa adalah print out pembayaran layanan.

2. Setelah dipanggil, disuruh tanda tangan. Ditanya, apakah paspor lama mau disimpan atau diserahkan ke imigrasi? Kalau mau disimpan kembali (buat kenang-kenangan hihihi) diminta isi form. Oya, kalau mau meminta paspor lama, kamu harus menyediakan materai untuk ditempel di form itu. Setelah kelar mengisi form, kita serahkan petugas, lalu kita akan diberi paspor lama dan paspor baru. Tidak lupa juga difoto dulu. 

Wis gitu, gampang dan cepat. Oya, untuk pembayaran paspor saya membayar lewat Tokopedia. Kayaknya Shopee juga ada. Tapi lewat fasilitas bank banyak pilihan juga kok. Itu sedikit gambaran perpanjangan paspor yang menurutku untuk Kota Solo sangat cepat prosesnya. Saya nggak tahu bagaimana di Jakarta atau kota lain. Setelah punya e-paspor, saat mulai hunting-hunting tiket murah macam jaman muda dulu. 

Jadi kapan kita kemana?

Tuesday, October 11, 2022

Yay, Paspor Indonesia Berlaku 10 Tahun!

         sumber foto: semarang.imigrasi.go.id

Bulan Mei kemarin sebenarnya sudah berniat untuk memperpanjang paspor, meskipun belum ada rencana kemana-mana. Keinginan ini muncul karena melihat situasi sudah mulai kondusif untuk jalan-jalan, eh siapa tahu ada tiket murah dadakan jadi nggak perlu bingung perpanjangan.

Akhirnya masuklah ke aplikasi imigrasi dan berburu kuota untuk pengajuan perpanjangan paspor. Dapet di tanggal 27 Juni 2022 di Unit Pelayanan Paspor Kantor Imigrasi yang berada di Solo Baru. Ya sudah, mempersiapkan diri dong.

Sambil menunggu jadwal yang masih sekitar sebulan lagi, iseng-iseng hunting tiket pesawat. Awal 2022 masih terlihat tuh harga tiket yang murah-murah. Tapi pas aku cek, kok harga semakin melambung tinggi ya? Kubaca di media ternyata imbas dari kenaikan harga bahan bakar pesawat. Tahu begitu, jadi males untuk melanjutkan proses perpanjangan karena dari berita yang kubaca, sepertinya harga tiket pesawat yang melambung ini kayaknya bakal berlaku lama. Pupus sudah. Akhirnya mengurungkan niat untuk perpanjangan paspor. Ah, ntar saja belum urgent.

Nah, ada bagusnya nggak melanjutkan proses itu, karena ternyata kabar paling anyar menggembirakan,  masa berlaku paspor nggak lagi 5 tahun tapi 10 tahun! Weittss ... keren ini mah. Jadi bersemangat lagi mau bikin. Apalagi di Kanim Solo sekarang sudah bisa mengajukan e-paspor. 

Kukutip dari twit-nya Ditjen Imigrasi pada 11 Oktober 2022, berikut hal-hal penting soal aturan baru paspor Indonesia:

- Paspor RI dengan masa berlaku paling lama 10 tahun terbit mulai 12 Oktober 2022. Penerapannya berdasarkan Pasal 2A Permenkumham No.18 Tahun 2022.

- Biaya Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) paspor dengan masa berlaku yang baru sedang dalam pembahasan dengan melibatkan stakeholder terkait.

- Masyarakat masih akan membayar biaya yang sama dengan sebelumnya yaitu Rp 350.000 untuk paspor biasa dan Rp 650.000 untuk paspor elektronik. Biaya ini berlaku hingga peraturan berikutnya diterbitkan kemudian. 

Alhamdulillah ya. Yuk segera bikin!

Saturday, December 5, 2020

Novel "Yu Limbuk" (Pemenang Kompetisi Novel #Comfortfood Storial Kategori Premis Terbaik)

 

Saya telah menulis lebih dari 10 buku genre travel, tetapi banyak yang tidak tahu sebenarnya saya adalah lulusan Sastra Indonesia, Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo. Sejak sebelum menulis di genre travel, saya sudah menyukai penulisan jenis fiksi. Ketertarikan saya dengan dunia fiksi timbul karena sejak SD saya suka sekali baca, apapun! novel (anak - dewasa), komik, majalah, you name it. 

Saat kelas 3 SMA di SMAN 2 Solo, saya pernah memenangkan lomba penulisan Cerpen tingkat Jawa Tengah sebagai juara 1 dan panitianya adalah sebuah komunitas literasi di Purwokerto. Saya diundang ke sana, tapi tidak datang karena surat pemberitahuan datang terlambat. Selain itu, saat itu saya merasa berjuang sendiri, tanpa ada yang tahu, pun sekolah. Padahal lomba itu diadakan bekerja sama dengan majalah bulanan pelajar di Jawa Tengah, yang didistribusikan ke seluruh SMA se-Jawa Tengah, termasuk sekolah saya. 

Kemenangan itu membawa saya mantap untuk kuliah di Jurusan Sastra Indonesia, UNS. Sayangnya, saat kuliah ini malah saya nyaris tidak pernah menulis. Sejak semester 2 hingga lulus, saya sibuk siaran di radio, yang membuat saya lupa akan "fitrah" belajar menulis. Baru beberapa tahun setelah lulus, saya ingat kembali akan apa yang saya inginkan, yaitu menulis. Ini bersamaan dengan saya bekerja sebagai jurnalis di Harian Umum Solopos. 

Tapi dunia menulis kejam saudara-saudara. Mudah sekali untuk patah hati karena penolakan-penolakan dari penerbit. Saat itu industri penerbitan masih jaya ya, dan saya adalah salah satu orang yang ingin sekali bukunya diterbitkan di penerbit mayor, utamanya adalah Gramedia Pustaka Utama. Tetapi sepertinya naskah saya tak layak cetak, selalu dikembalikan. Saya juga ikut banyak kompetisi, tapi tidak pernah berhasil.

2009, Saya baca ada kompetisi penulisan buku traveling yang diadakan Bentang Pustaka, salah satu penerbit mayor yang juga lagi naik daun. Ikutlah saya, bodo amat genre-nya apa. Kita disuruh bikin itinerary jalan kemana pun kita mau, lalu kalau terpilih akan diberangkatkan. Serem kan? hahaha. Eh lha kok nyantol. Saya pilih negara China dan akhirnya terbang ke sini.

Singkat cerita, ditambah buku-buku hasil kolaborasi dan antologi, total ada 12 buku saya yang telah diterbitkan di penerbit mayor, dengan genre travel semua. Sampai pada suatu titik saya merasa capek. Lalu teringat kembali apa sebenarnya yang saya inginkan. Setelah melalui proses hibernasi beberapa tahun, tahun 2020 saya ingin kembali mewujudkan cita-cita jadi penulis novel. Kembali ke akar, kembali ke kata hati. Sayangnya pada saat yang sama industri buku juga lagi memble. Hingga kemudian saya melirik platform digital. Saya mencoba Wattpad...lumayan sih, novel saya sudah dibaca 500 kali (padahal penulis lain dibaca jutaan wakakaka). Tapi nggak tahu kenapa saya tidak merasa cocok dengan Wattpad. Akhirnya pindah ke Bookslife. Ini pun saya tidak terlalu mendapatkan atmosfer nulis yang bikin "gembregah" atau semacam membuat kita antusias, on fire. Hingga kemudian saya memilih Storial.

Saya suka Storial karena menurut saya aplikasi atau web ini sangat dinamis (meskipun secara teknis menurut saya aplikasinya memble hahaha). Genre yang muncul juga beragam, tidak dominan novel teenlit misalnya. Saya menemukan banyak novel serius, penulis dengan ide-ide dan cerita kreatif, yang membuat saya bisa belajar untuk lebih baik. Oya, di Storial nyaris setiap bulan juga ada kompetisi lho. Bagi saya, kompetisi menulis ini penting, karena membuat penulis memiliki goal yang jelas buat apa dia nulis. Mau alasan karena ingin dibaca kek, atau ingin dapat hadiah uang yang mencapai jutaan, bagi saya tidak masalah. Ketika kita memiliki motivasi tertentu dan kuat, maka kita akan melakukannya sepenuh hati. Ini menurut saya penting dalam kita  belajar menulis. Yang kedua, mengikuti kompetisi membuat kita taat deadline, sehingga tergerak untuk segera menyelesaikan tulisan kita. Yang ketiga, dengan berkompetisi, membuat kita ingin menampilkan kemampuan terbaik kita. Begitu kira-kira.

Nah, periode Juli-Agustus 2020 lalu Storial menggelar kompetisi menulis novel dengan tema #Comfortfood. Novel harus menceritakan sebuah kisah dengan latar belakang kuliner Nusantara. Menarik bagi saya sejak saya adalah penikmat makanan dan suka jajan. Ikutlah saya ke kompetisi ini. Novel yang saya tulis adalah "Yu Limbuk", berkisah tentang ikon kuliner di Solo, yaitu Yu Limbuk dengan gudeg andalannya. Di usia senja, eksistensi Yu Limbuk makin naik. Tetapi di sisi lain, cobaan semakin menjadi. Hingga saat Yu Limbuk meninggal, tujuh orang anaknya menjadi benteng terakhir eksistensi ikon kuliner Solo ini, apakah akan tetap berdiri atau hilang ditelan jaman (juga karena intrik pesaingnya). 

Saya menulis dengan senang hati dan menikmati prosesnya. Hal ini karena saya penyuka gudeg (yang kering) dengan suwir ayam dan cecek (krecek) dan areh yang banyak. Saya juga mencoba agak sedikit nakal dengan melekatkan gudeg dengan nama Solo, bukannya nasi liwet, bukan pula Selat Solo atau Tengkleng. Saya pakai pertimbangan sederhana saja, bahwa bahkan sejak saya belum tahu gudeg itu identik dengan Jogja, saya sudah makan gudeg di Solo. Artinya, di Solo pun banyak dijual gudeg enak dan legendaris. 

Singkat kata, novel "Yu Limbuk" diganjar sebagai pemenang untuk kategori Premis Terbaik. Jadi di kompetisi ini ada juara 1, 2, 3, lalu pemenang favorit juri, premis terbaik dan terakhir kategori karakter terunik. Ada enam pemenang dari ratusan novel yang masuk. Nah, bagusnya di platform digital, kita tahu tuh siapa saja pesertanya dan jumlah pesaing kita, bukunya judulnya apa sekaligus bisa baca, karena memang didaftarkan secara terbuka.

Sebenarnya sebelum "Yu Limbuk" ini saya sudah memiliki novel genre horor yang terdaftar di Storial dan sudah dipinang Storial sebagai novel premium (artinya sudah dimonetisasi). Nanti saya ceritakan di tulisan lain. Novel "Yu Limbuk" membuat saya yakin akan kemampuan nulis saya di genre fiksi setelah sekian lama saya merasa tidak percaya diri.

Buat yang mau baca, bisa buka di web atau apk-nya Storial atau klik link ini: 

https://storialco.page.link/jBsv

Ditunggu kritik sarannya ya...


Saturday, October 10, 2020

Setelah Sekian Lama...

Gila, saya bahkan nyaris lupa punya blog ini.

Sampai kemudian pas goleran nggak ada kerjaan dan main laptop, inget dengan blog ini. Mengingat kembali apa yang pernah terjadi dengan hidup saya melalui blog ini terasa sangat menyenangkan. Jadi kayak kembali saat masih SD, ingetnya main mulu...problem terberat hanyalah PR matematika!

Kemana saja saya? Saat ini posisi di Solo setelah melepas kerjaan di Semarang. Kalau traveling, saya tidak ingat kapan persisnya terakhir jalan saking kelamaan nggak jalan. Tetapi terakhir kali saya jalan ke luar negeri adalah ke Vietnam - Kamboja- Thailand (lagi). Vietnam dan Kamboja adalah salah satu keinginan saya sejak lama untuk mampir ke sana. Kalau Thailand, memang selain pijakan untuk balik Indonesia atas nama tiket murah, juga karena pengen nyantai di ujung perjalanan di Chiang Mai.

Dulu, saya tidak menyangka akan sejauh ini. Inget sekali saat masih kerja di koran, tiba-tiba telepon di meja saya bunyi. Seorang teman menawari saya tiket pp Solo-Singapore gratis dan voucher SGD 100. Saya iyain itu. Super excited, karena saya belum pernah ke luar negeri. Itu tahun berapa ya, sekitar awal 2009 kalau nggak salah. Tiket akhirnya hangus karena saya terlalu banyak pertimbangan, maklum belum pernah ke luar negeri. Tapi voucher belanja bisa kepakai pada kunjungan saya pertama ke Singapore. Pada akhirnya, saya tetap berangkat di bulan Oktober tahun 2009. Sejarah perjalanan pertama saya adalah: Singapore sebagai negara pertama yang saya kunjungi, lalu Malaysia, Thailand, serta Myanmar. Sekarang alhamdulillah sudah tambah China, Vietnam, Kamboja. Kalau ke Singapore dan Malaysia sudah bolak-balik, karena pernah jualan trip juga. Kalau Thailand sudah tiga kali. Nggak pernah kepikiran sebelumnya bakal jalan ke luar negeri.

Kalau dalam negeri sepertinya terakhir kali ke Lombok atau Lasem (?) saya lupa-lupa ingat mana yang lebih dulu. Setelah itu saya lebih banyak di Solo. Ngapain? ya nggak ngapa-ngapain. Hidup kan tidak melulu soal traveling. Ya ada kerja, berkumpul sama keluarga, nongkrong sama temen, goleran di rumah. Tapi emang, orang berubah, prioritas berubah, persoalan baru, dan lain sebagainya. Demikian juga saya.

Tetapi memang ada titik balik dalam hidup saya, terkait soal aktivitas di dunia traveling dan bagaimana saya memandangnya. Sejak sebelum perjalanan ke Vietnam dan Kamboja, saya sudah merasa ada yang salah dengan apa yang saya lakukan. Saya seperti melakukan traveling untuk target tertentu, misalnya untuk konten buku, blog, atau sekadar berbagi di sosial media. Dan itu mulai membuat saya "capek". Kadang esensi jalan-jalan buat bener menikmati perjalanan juga ilang. Memang tidak semua, tapi di kasus saya sering terjadi.

Sebelum ke Vietnam dan Kamboja, seseorang menghubungi saya dengan penawaran yang mungkin kalau ditawarkan waktu saya lagi excited dengan traveling pasti saya terima. Tetapi dia datang di saat yang tidak tepat: saat saya merasa "capek". 

Jadi ada lomba membuat semacam rencana perjalanan ke Eropa. Saya dihubungi penyelenggara untuk ikut, dengan iming-iming akan dimenangkan. Saya bilang nggak bisa dong. Lalu yang bersangkutan bilang, ya sudah nggak usah jadi peserta tapi bikin rencana perjalanan nanti akan di-ACC. Tentu ini masih terkait lomba, yang entah bagaimana caranya mungkin akan dikemas sedemikian rupa seolah bagian dari lomba? entahlah. Yang jelas saya menolak. Saat diiming-imingi USD 1.000 sebagai uang saku pun saya menolak. Ada beberapa alasan:

1. Nafsu traveling saya lagi rendah.

2. Sejujurnya saya bukan orang yang pengen ke Eropa (saat itu...dan saat ini), karena realistis saja, meskipun dapat uang saku, bakal keluar duit sendiri juga. Sementara saya lagi nabung dan butuh modal untuk usaha yang sudah mulai jalan. Jadi sudah beda prioritas. Sudah mikir, sayang juga ya duit segitu hanya habis buat sekian hari doang.

3. Harus bikin buku, dengan konsekuensi saya jalan pun nggak menikmati karena sibuk cari data, observasi, kumpulin foto, dan lain sebagainya, pulang pun masih dikejar target. Saya sudah bikin beberapa buku traveling, mungkin karena itulah sudah berkurang excitement-nya.

Bagi traveler lain mungkin kesempatan itu bakal disambar dengan suka cita. Anggap aja dapat tiket pp gratis ke Eropa dengan uang saku itu, Tapi ya itu, saya sendiri sudah "capek". Ini sebenarnya peluang bagi traveler lain ya. Jadi sekadar gosip nih, penyelenggara ini kenal baik dengan saya. Tetapi berdasarkan pengalaman, kalau bikin lomba traveling susah sekali menemukan orang yang komitmen untuk menyelesaikan kewajibannya (karena kebetulan travelingnya harus independen alias jalan sendiri). Pernah nih, dulu bikin lomba, sudah nemu pemenang, sudah ditransfer duit untuk melakukan perjalanan, eh anaknya menghilang. Duit nggak balik, kewajiban sebagai pemenang tidak dijalankan. Nah, lho...

Makanya mereka rada-rada waswas kalau bikin lomba. Kebetulan karena saya pernah menang, ngerjain tugas dengan tuntas tunai lunas, mereka seneng. Tapi ya itu tadi, kebetulan saja sekarang lagi "capek".

Sebelum ke Vietnam dan Kamboja itu pun saya mendapatkan undangan untuk ngisi acara di Balaikota Bandung (itu yang dibilang panitia dari sebuah universitas di Bandung). Semacam talkshow traveling bareng Jebraw Jalan-Jalan Men. Dengan yakin saya menolak. Karena memang saya tahu diri, sudah mulai jarang traveling dan merasa rada kurang relevan dengan dunia pertravelingan sekarang. Padahal teman-teman menyemangati "Kamu tuh masih relevan."  Okelah, taruhlah saya ngerti bagaimana cara traveling on budget, ngakalinya, dan lain sebagainya. Tetapi jam terbang saya kan juga nggak banyak. Di luar sana, banyak banget yang jam terbang tinggi. Jadi ya saya pikir, cukuplah yang kemarin-kemarin itu. Kecuali, ada kecualinya nih...kecuali ada momentum saya meluncurkan buku baru dan saya cerita soal buku itu. Nah, kalau begitu lain cerita ya. Kekuatan saya emang saya lebih banyak bikin buku. Tetapi kalau jam terbang traveling, banyak yang jauh lebih tinggi.

Di tengah rasa "capek" itulah, saya dapet rejeki dari usaha yang saya rintis. Kebetulan karena longgar, saya pun jalan menuntaskan keinginan saya untuk traveling Vietnam dan Kamboja. Tidak ada target. Pokoknya dua minggu yang bodo amat yang penting saya happy. Hidup saya memang bebas, nggak ada bos atau kantor yang ngatur, keluarga yang "terserah kamu asal nggak merugikan keluarga", tidak ada penerbit yang menunggu naskah setelah perjalanan, no credit card....saya waktu itu memang mulai meminimalisasi ini (Alhamdulillah 2018 saya benar-benar tidak punya Credit Card lagi). Saya pernah sih begini, dua minggu di Kuala Lumpur nggak ada tujuan, cuma menikmati tinggal di sana, lebih banyak ongkang-ongkang, kalau pengen ya jalan ke tujuan wisata. 

Saya benar-benar mengenolkan hidup saya. Menikmati saja. Sudah. Dan ternyata itu menyenangkan! Pulang ke Indonesia pun lebih rileks, beda dengan dulu kalau pulang traveling langsung bingung ngerapiin foto, milih foto, update blog, update sosmed. Yang kali ini saya setel kendo kalau kata orang Jawa. Dibikin santai, nulis di blog pun ya jaraknya mungkin sudah lama dari saat pulang traveling dan sesempetnya aja, atau kalau nggak pengen ya nggak usah ditulis. Banyak materi yang tidak saya tulis. Kalau sosmed lebih simple, nggak butuh banyak effort, beda dengan blog.

#Ini tentu tidak berlaku bagi mereka yang menjadikan ngeblog sebagai pekerjaan dan hajat hidup mereka. Kebetulan memang saya tidak menjadikannya sebagai pekerjaan. 

Ya begitulah. Sejak itu saya tidak ingin punya target ini itu. Meskipun kemudian ada aja teman yang bilang "Makanya nggak sukses." atau "Gimana mau kaya kalau kayak gitu." Dan lain sebagainya. Terserah sih karena perspektif orang macam-macam, pun pendapatnya. Kalau saya, merasa nyaman dan aman dengan hidup saya, bagi saya itu sudah termasuk sukses. Dunia ini kan macam-macam, yang kaya tapi bunuh diri juga ada. Yang kaya merasa hampa juga ada. Yang miskin merasa bahagia pun ada. Memakaikan baju kita ke orang lain belum tentu pas, kadang kedodoran atau kadang kesempitan. Kenapa? ya karena beda ukuran. Begitulah hidup.

#Sudah tidak jalan-jalan lagi?

Itu pertanyaan yang paling sering ditanyakan ke saya. Nggak salah sih karena kebanyakan yang nanya adalah teman yang saya kenal dari dunia traveling. Ya jawaban saya standar aja, ya masak iya orang hidup nggak pakai jalan-jalan? iya tentu masih jalan-jalan, meskipun tipis-tipis misalnya. Tapi bukan traveling yang kemudian jadi kewajiban dan "kewajiban". Kalau ada duit dan pengen jalan ya traveling, kalau nggak ada duit ya nggak usah maksa sampai ngutang buat traveling, atau nguras tabungan yang sebenarnya buat tujuan lain. Emang pernah ngutang buat traveling? Lha emang credit card bukannya utang juga ya? Kan dulu pernah pake credit card juga. *Habis ini dirajam pemakai credit card. Nggak sih, konteks ini bener-bener buat diri saya sendiri, mengingat saya pekerja informal, ya menurut saya nggak usah main credit card. Noted: saya bukan pejuang antiriba, jadi nyantai aja.

Mungkin karena semakin tua ya jadinya berubah. Sekarang saya menyibukkan diri untuk menjalankan usaha. Kadang pengen jalan, tapi malasnyaaaa...kalau sudah goleran di kamar apalagi. Nulis tetap lanjut, tetapi memang saya ingin melepas citra sebagai travel writer. Saya lulusan Sastra Indonesia yang dulu kuliah diajarin nulis, jadi sepertinya nggak bakal jauh-jauh dari hal itu. Emang kesukaan saya sebenernya di nulis, kemudian karena terbuka kesempatan nulis soal traveling ya udah diambil. Tetapi, pada dasarnya nulis dulu, travelingnya belakangan. Sekarang lagi belajar nulis novel, memanfaatkan platform digital semacam Storial, Kwikku, dan lain-lain, Carilah kalau kebetulan punya akun di sana, akun saya @ariy.

Begitulah curhat saya...

Setelah sekian lama, apa kabarmu? Semoga sehat-sehat saja di masa-masa berat sekarang ini. Nahan diri buat nggak traveling dulu kali ya...

Salam.

Ariy

Sunday, April 8, 2018

Jalan-jalan ke Lasem Part 2: dari Rumah Batik Bu Kiok, Hingga Tegel Fabriek Lie Thiam Kwie

Melanjutkan cerita di postingan sebelumnya, setelah mengunjungi Kuil Cun An Kiong dan Rumah Candu, di hari yang sama kami mengeksplorasi Lasem, Kabupaten Rembang, kami melanjutkan perjalanan menuju ke Rumah Batik Bu Kiok. Sebenarnya jarak antara satu rumah dengan rumah lain tidak terlalu jauh. Di sepanjang jalan menuju ke Rumah Batik Bu Kiok, kami melihat sejumlah rumah-rumah kuno yang keren-keren, dengan pintu-pintu kecil maupun besar yang vintage banget. Sudah kebayang ini lokasi paling cocok buat setting film berlatar belakang sejarah gitu. 

Rumah Batik Bu Kiok
Dengan model rumah yang dikelilingi tembok tertutup dan pintu rapat di tengah, Rumah Batik Bu Kiok ini masih terjaga bener keasliannya. Saking aslinya, banyak perabotan yang sudah moprol alias rusak berat masih dipajang. Tapi menurut saya itulah kerennya. Kalau cari yang baru dan bagus mah banyak, kalau yang begini kan susah. Apalagi asli dari jaman jebot. 



Begitu masuk, seketika saya seperti dilempar ke masa lampau (mulai kumat!). Menghirup debu apeknya. Memandang foto buramnya. Mencermati setiap retakan pigura, brodolan rotan di kursinya, hingga menapaki ubinnya yang kuno dan berdebu. Semua benda seperti bercerita tentang kejayaan pemilik rumahnya, setiap persoalan yang pernah ada di hidup mereka, kegembiraan di masanya, menceritakan waktu dan masa. Ndak tau ya, masuk di dalamnya saya seperti tengah menyusun sendiri cerita di benak saya. Jadi dulu pasti begini, jadi mungkin ini adalah itu, jadi begini, jadi begitu, ono ini ono unu kucrut kalau kata Mbak Iis Dahlia. Kadang saya lebay dengan menyusun dialog sendiri antara gambar perempuan dengan lelaki di foto. Kebiasaan bikin fiksi kebawa. 

Dalam satu pikiran, kadang tiba-tiba saya berandai-andai seperti berubah menjadi Tan Peng Liang, musisi dan juga pedagang tembakau Kiau Seng dari Semarang yang datang ke Lasem mau mencari Tinung. Karakter-karakter di film Cau Bau Kan itu memang sering langsung nyantol di benak saat masuk ke rumah Tionghoa Peranakan. Tapi soal scene ngejar Tinung ke rumah itu nggak ada kok di film. Itu khayalan saya.

Oya, kami masih ditemani Mas Pop. Nah, dari ruang depan ini, kami diajak ke bagian belakang rumah melalui lorong sempit di samping rumah. Temboknya di-labur atau cat kapur putih. Khas tembok lawas. Begitu masuk ke dalam, ada beberapa ibu-ibu sepuh dan separuh baya yang tengah membatik. 

Omong-omong soal batik, di Rumah Batik Bu Kiok ini setiap pembatik hanya mengerjakan satu motif saja selama bertahun-tahun lho. Saat saya tanya kenapa? Ya memang sudah begitu dari dulu. Duh, saya berharap ada alasan yang lebih seru. Tetapi dalam hemat saya sih, itu untuk spesialisasi ya. Jadi ibaratnya membatik sambil merem pun jadi saking jagonya mereka membatik satu motif selama bertahun-tahun. Saya sempat mendapat cerita beberapa motif batik Lasem. Tapi saya lupa mencatat, karena sibuk melihat proses membatik yang dilakukan ibu-ibu ini. Yang saya tahu, batik Lasem memiliki motif yang masih belum terdokumentasi dengan baik. Beberapa di antaranya seperti kupu-kupu, burung hong, serta berbagai bunga. Beberapa lokasi sentra batik memiliki motif kawung juga. Satu hal, motif batik Lasem sangat dipengaruhi budaya Tionghoa Peranakan. Hal ini tampak dalam akulturasi simbol-simbol Tionghoa-Jawa.




Batik produksi di Rumah Batik Bu Kiok dipasarkan ke Surabaya. Tetapi tidak tahu dipasarkan dengan cara apa, karena semua sudah di-handle oleh ahil waris Bu Kiok. Jadi mereka hanya tahu bekerja, lalu mengirimkan hasilnya, dan dibayar per hari. Mereka tidak boleh menjual batik ke wisatawan. Itu awalnya. Namun karena banyak permintaan dari wisatawan, akhirnya mereka minta izin untuk menjual batik buatan mereka ke wisatawan. Ternyata diperbolehkan. Kalau mau pesen bisa lho. Harga Rp 1.250.000 per lembar batik. Namun harus pre order dan selesai sekitar sebulan. Tidak semua orang boleh pesan. Yang bisa pesan adalah mereka yang pernah datang ke sini secara langsung. Nah!

Roemah Oei
Berikutnya kami mengunjungi Roemah Oei yang lokasinya hanya sepelemparan kolor dari Rumah Batik Bu Kiok. Cuma, Roemah Oei lokasinya lebih strategis karena di pinggir jalan besar. Nothing much to see di sini karena meskipun ini juga rumah kuno, namun sudah mengalami renovasi besar-besaran. Pemiliknya adalah generasi ketujuh Keluarga Oei, seorang pedagang besar di Lasem pada jamannya. Namun, lokasi ini menurut saya cukup menarik di sisi lain. Pertama, pemiliknya visioner banget, dia sudah menangkap peluang bahwa Lasem akan menjadi destinasi seksi, khususnya wisata heritage.


Saya sempat berbincang-bincang dengan pemiliknya. Diajak ke belakang rumah, di sana dia sedang membangun semacam homestay yang bagus dan bertingkat. Dalam beberapa bulan ke depan, bangunan bagus itu direncanakan akan beroperasi. Mereka juga akan memasukkan homestay mereka ke agen booking hotel daring. Yang mau ke Lasem, catet deh...Homestay Roemah Oei.



Kedua, mereka juga menjadikan halaman depan rumahnya yang rindang menjadi cafe. Di samping gerbang utamanya yang menghadap jalan terdapat semacam warung atau tempat pegawai melayani para pengunjung cafe. Sementara itu di bagian halaman dalam terdapat beberapa tempat duduk, kebanyakan kursi seng ala jaman dulu yang kerap dipakai untuk resepsi pernikahan, serta beberapa meja panjang. Banyak anak-anak muda setempat yang memanfatkan cafe ini untuk berkumpul. Nah, yang lebih istimewa lagi menurut saya adalah es sirup kawista-nya. Sirup kawista sendiri masih asing di telinga saya, makanya saya langsung nyoba. Rasanya segar seperti bersoda. Agak kecut dan manis. Enak diminum untuk menghalau panasnya Lasem. Roemah Oei menurut saya cocok untuk break di sela-sela city tour. 

Tegel Fabriek Lie Thiam Kwie:
Saat ada daftar kunjung ke pabrik tegel Lie Thiam Kwie, saya langsung bersemangat. Saya pecinta tegel atau ubin-ubin lawas yang banyak saya temui di bangunan-bangunan tua atau bangunan cagar budaya. Ornamennya yang cantik, colorful, menawan hati. Hal itu yang awalnya terbayang di benak saya. Lalu berangkatlah kami ke sana.


Tetapi sampai di sana, agak sedikit keluar dari ekspektasi saya. Yang saya lihat sih memang ada bekas-bekas pabrik ini menggarap tegel-tegel lama. Tetapi yang dikerjakan sekarang adalah membuat paving block  model baru. Jadi kurang menarik. Tetapi mungkin ini mereka lakukan agar terus bisa bertahan di tengah kemajuan jaman ya. 

Lokasi pabrik tegel ini luas banget. Kelihatan banget ini pemiliknya dulu kaya raya. Rumah utama di kunci, tidak bisa masuk. Hanya kita bisa masuk ke area teras bagian belakang rumah utama. Di sini masih bisa kita lihat beberapa contoh tegel yang pernah mereka bikin pada masa lalu. Digeletakkan sekenanya, yang membuat saya ingin mengambil dan merawatnya hahahaa. Jiwa cemolong saya tiba-tiba birahi. Maksud saya, itu kan "penanda sejarah", kenapa tidak dirawat atau di-display lebih layak? Ya nggak tahu juga sih, mungkin memang ahli warisnya mau move on melanjutkan hidup di jaman sekarang, dan masa lalu biarlah masa lalu...(bacanya sambil nyanyi ya?)



Di bagian belakang ini terdapat halaman luas dengan pohon-pohon tinggi. Lalu masuk lagi ke dalam ada ruangan besar yang menjadi tempat produksi tegel yang sekarang berubah menjadi tempat produksi paving block.

Museum Nyah Lasem:
Perjalanan berikutnya, kami diajak Mas Pop, menuju ke Museum Nyah Lasem. Udah kebayang betapa serunya. Kami diajak memasuki sebuah rumah lawas yang terkunci, dengan rumput halamannya sudah tinggi, beberapa tanaman merayap di pintu depan atau pagar. Lho? mana museumnya ?

Ternyata ini adalah rumah milik pribadi, yang kalau boleh saya sebut adalah cikal bakal museum. Jadi ada keinginan dari ahli waris pemilik rumah ini yang ingin mendokumentasikan barang-barang peninggalan yang dimilikinya ke dalam sebuah museum. Tetapi memang kelihatan masih dalam tahap penyempurnaan.





Di dalam rumah ini terdapat beberapa ruang yang di dalamnya dipasang beberapa koleksi milik pribadi pemiliknya. Belum banyak sih, beberapa di antaranya mata uang, surat-surat korespondensi dagang, perangko, serta beberapa fotokopian berkas. Meskipun disebut museum, tidak ada pengelolaan khusus. Makanya saya pikir ini lebih ke cikal bakalnya sih. Tidak banyak yang bisa kita lihat, tak banyak cerita, dan saya masih penasaran kenapa namanya Museum Nyah Lasem. Don't get me wrong, saya tidak mau nyinyir, karena apapun itu saya tetap menikmati setiap detil kunjungan saya di rumah ini dan mengapresiasi pemiliknya yang ingin mendirikan sebuah museum. Untuk masuk ke sini tidak ada loket, karena kami diajak oleh Mas Pop sebagai pemegang kunci rumah. 

Oya, di rumah samping dari Museum Nyah Lasem ini juga ada semacam selasar yang disekat beberapa kamar yang disewakan. Harganya murah meriah lho, hanya Rp 50.000 per malam (kalau belum naik ya...cek lagi). Cocok yang memiliki jiwa pemberani dan tangguh hahahah dan tak mengenal "lambaikan tangan tanda menyerah". 

Perjalanan kami dipungkasi di Museum Nyah Lasem karena hari sudah mulai beranjak sore. Rencananya setelah dari Lasem kami akan menuju ke Pantai Karang Jahe, masih di Rembang juga. Sebelum ke Pantai Karang Jahe, kami sempatkan mampir makan lontong tuyuhan. Karena ini saya nulisnya malem-malem dan pas lagi laper tapi males keluar, saya skip cerita tentang lontong tuyuhan ya. Takut makin laper.

Dari seharian kami jalan-jalan ke Lasem, ini beberapa point yang mungkin berguna bagi Anda yang merencanakan ke Lasem:

1. Datang berkelompok akan lebih baik karena bisa patungan bayar guide. Seperti saya sebutkan di tulisan awal, guide adalah aspek penting dalam jalan-jalan ke Lasem karena Lasem itu value-nya di cerita sejarahnya. Okelah, dirimu mungkin bisa bilang "googling kan bisa". Iya bisa. Tetapi problemnya, spot-spot yang kita masuki di sana adalah rumah-rumah perseorangan. Guide adalah orang yang dipercaya pemilik rumah untuk "membukakan pintu" bagi wisatawan. Itu bukan hal mudah dan kita harus apresiasi. Setiap rumah di sini punya cerita, dan seorang guide membantu kita mentransfer informasi tersebut dari ahli waris dan data-data lainnya. Itu pekerjaan yang patut diapresiasi dengan cara kita menggunakan jasa mereka. Lagian, kalau mau datang sendiri juga nggak gampang kok. Kalau nggak dikunci pintu depannya, ya ketemu anjing penjaga. Nah lho!

2. Untuk efisiensi waktu, buat daftar spot yang akan dikunjungi. Kalau kebanyakan, coret yang sekiranya hampir sama. Pilih beberapa spot yang berbeda, variatif. Khususnya ini yang cuma oneday trip kayak kami. Kalau punya waktu banyak sih, silakan monggo saja mau berapa spot.

3. Lasem itu panas. Maklum pesisir kan. Makanya pakai kaos aja, yang simple-simple, adem, menyerap keringat. Cuaca panas di Lasem bisa jadi alasan menggunakan kacamata hitam keren kita lho....hehehe. Alih-alih takut dibilang nggaya. 

4. Bawa duit cash yang cukup deh. Karena lokasi ATM juga jarang. Bawa duit pecahan juga, misalnya lima ribuan, sepuluh ribuan, untuk donasi di tempat yang akan kita kunjungi. Bensin juga di-full tank ya. Takutnya kayak Mas Pop, guide kami yang kehabisan bensin hahaha. Peace, Mas Pop!

5. Lainnya apa ya? Tanya aja deh di comment kalau memang ada yang mau ditanyakan. 

Akhirnya, tunai sudah janji bakti saya untuk menuliskan cerita jalan-jalan ke Lasem. Dari tulisan saya ini, kalau ditanya apakah saya mau balik lagi ke Lasem kalau ada kesempatan? Saya bilang MAU. Artinya, bagi saya sebagai pecinta heritage, Lasem itu menawan. Anda pecinta heritage juga? Ya sudah, rencanakan segera ke sana. 


Cheers,

Ariy