Labels

Friday, December 30, 2011

Email dari US: Apapun itu, Indonesia cantik kok.

Dari kiri ke kanan: Mika, Manuela, Jonas, Daniel, and me :)
Ini adalah email dari teman saya Manuela Kolb dari United States (US) alias Amerika Serikat. Pesan moralnya, apapun kondisinya, seberapapun beratnya, dunia itu tetap indah untuk dijejalahi. Pun Indonesia dengan segala persoalannya. Selamat menyimak, semoga menemukan "sesuatu" dari email ini.

Hello everybody

naming this episode "boomerang" just means that i feel that i am on the journey back, even though i still have another 6-8 weeks left on this trip. i am flying to Australia on Wednesday, April 06.

Thailand was December and lovely, though wet from all sides, lots of rain and lots of diving. found a little heaven and great people for Christmas on Koh Mook. the manager was the coolest man and put all his effort in showing us a good time like taking us to the Emerald Cave, only to be reached by boat and swimming through a cave in complete darkness to reach a beach surrounded by a miniature jungle and straight cliffs. breathtaking in every way.

Fell in love with Malaysia at the first sight of a dim sum place in Penang. Amazing food and lovely people. Unfortunately it still rained a lot so jungle treks became mosh pits and there were lots of areas that were even closed due to the rains, i have to go back later in the season some time (and i will definitely go back). I only had time for the Malaysian Peninsula before i headed to Sri Lanka to meet my sister.

I went 2 weeks early to meet the people of this gentle country and to see some things before she got in. Again, lots of unseasonal rain and i had to stay away from the entire North East, where it rained so much that landmines got washed out and accidents happened. Glad that the war is over since 2 years there is lots of army presence everywhere and over 1 million unexploded mines to be dealt with. The people look similar to Indians and many women even wear Saris but they could not be more different. 70 % of the country is Buddhist, there are lots of smiles and welcoming places everywhere. the highlands are green with tea plantations and the beaches have recovered from the tsunami of 2004. Eva came and we traveled some of the ancient sites together, saw wild elephants, she did her first open water dives and was great company. the food is supposed to be the hottest in Asia, but i think our pale skin always removed a few chillies without asking.

Back in Malaysia i headed for Borneo. With only 15% of primary forest left, it was one of the wildest and most beautiful places i have ever seen. the people were even nicer than on the peninsula as they are much less spoiled by tourism. up rivers and into jungles, looking for and finding Orangutans (they have 98% of our human DNA and it is amazing what a difference the right 2 % can make) black Monkeys, Pygmy Elephants, Tarsirs (think:Yoda from Star Wars) and lots of birds like hornbills, kingfishers etc. . Sipadan is supposed to be one of the best dive sites in the world and hard to get a permit for, one has to wait weeks. mine came due on the rainy day after a huge storm and under the worst conditions. Bad luck, still some great dives with lots of fish, turtles and sharks.
Another one to repeat under better conditions.

Brunai is so small that you can drive across in a few hours, but i think the nicest people award of the trip goes to them. with all the oil money there is nobody to hustle you and they bend over backwards to help. everything is left open and unprotected as no one is wanting. it is a very easy place and with some time one could head to the jungle which again, due to the oil money, never had to be touched and is all first growth teaming with wild life.

Indonesia greeted me with bad roads (26 hour trip in a cramped 4 WD with one driver and mudholes bigger than the roads, we even had to get out and walk through some, i later met a woman who dislodged a disk on that stretch) and more lovely people. Took a boat from Kalimantan (the lower half of Borneo) to Sulawesi in a huge ferry which had locked all emergency exits and got me thinking boats in Indonesia are not a good idea. Some great diving on Bunaken with amazing walls and coral full of fish. very exciting.
On to Bali to meet my friends Franz & Petra. What a huge shock. What the hell was going on? roof on roof with more stores and hotels than could be imagined. Famous Ubud gave me the creeps with the Eat-Pray-Love-syndrome in full swing. Middle aged women (such as myself) looking for their Xavier Bardem, their happiness, or enlightenment. Could not stand it and took off to a small island in search of Manta Rays. Probably one of the most beautyful and graceful beings on earth and a highlight of the trip.
Java has some beautiful active volcanoes and i got to rise and shine before 4 am a few times. Ijen Plateau is the most outer worldly landscape where sulfur is harvested. 50 kg men carry up to 100 kg baskets on their backs up a steep slope and down 3 km with no protection from the biting smoke and sulfur. Bromo located inside a larger crater together with another 2 cones was also stunning. Borobudur has very well kept carvings and is very spiritual. Prambanan, the Hindu counterpart is equally amazing.


I have experienced so much in the last 9 month that i think a year for a trip is too long. it all starts to blend. many things were exciting and impressive but i already have to stop and try to remember where ... was. there are thousands of images and impressions. i love the colors in India and believe that they make every sari only once, never saw the same one twice. there were lots of beggars and poverty but i am glad to report that mutilating children has gone out of fashion about 20 years ago and one only sees the truly bizarre disfigurations on adult beggars. but the overall impression i have from SE Asia is that the middle class is growing and education is becoming more available. as with Europe, the globalization comes with the disadvantage of the loss of old customs, some identity etc. the countries are changing very quickly already. Especially Malaysia surprised me by how westernized it is. I am amazed about the patience people show and the endless smiles, joking and laughing. Traffic is horrendous & i am in awe about how they survive.
Tthe food price goes to a bowl of soup i had at a street stall in Malaysia. the noodles were made by pressing the dough between thumb and the side of the hand which makes them uneven and with chewy texture, a great broth, some vegetables, a heaping spoon of dried anchovies, fried garlic and shallots...amazing. Kopi Luwak, where the berries are eaten and digested by cats, then
processed gets a honorary mention.

There is so much to see and to do. The world is full of beauty. Lucky me to experience it.

Looking forward to catching up, soon.

All the best


Manuela

Thursday, December 29, 2011

Suramadu, Si Garang Kebanggaan Bangsa


Keasyikan saya dalam perjalanan Jawa Timur – Madura salah satunya adalah ingin banget melintasi Jembatan Suramadu. Jujur saja, saya memang termakan dengan banyak omongan dan ulasan tentang jembatan ini. Jadi saya akan menikmati sekali saat melintasi jembatan ini.
Jembatan Suramadu adalah jembatan yang menghubungkan Pulau Jawa di titik Surabaya dengan Pulau Madura di titik Bangkalan. Jembatan ini adalah jembatan terpanjang di Indonesia, dan salah satu jembatan panjang di Asia Tenggara, dengan panjang mencapai 5.438 meter dengan lebar 30 meter. Diresmikan awal pembangunannya oleh Presiden Megawati Soekarnoputri pada 20 Agustus 2003, dan diresmikan pembukaannya oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada 10 Juni 2009. Jembatan ini terdiri dari tiga bagian, yaitu jembatan layang, jembatan penghubung, serta jembatan utama. Ada jalur khusus bagi para pengguna yang mengendarai motor. Berikut tarif Tol Suramadu (tahun 2011 awal):
1. Kendaraan bermotor roda dua      Rp 3.000, 00
2. Kendaraan gol I, sedan, jip, pickup/truk kecil dan bus       Rp 30.000,00
3. Kendaraan gol II, truk dengan 2 gandar Rp 45.000,00
4. Kendaraan gol III, truk dengan 3 gandar Rp 60.000,00
5. Kendaraan gol IV, truk dengan 4 gandar Rp 75.000,00
6. Kendaraan gol V, truk dengan 5 gandar atau lebih Rp 90.000,00 
Merinding juga melintas di atas jembatan ini. Tidak menyangka, orang Indonesia juga bisa membuat bangunan hebat ini. Terlihat kokoh, garang, memesona. Setiap struktur bangunannya tidak hanya memiliki fungsi konstruksi, tetapi juga arstistik. Penyuka foto-foto pasti deh nggak nahan untuk mengambil foto. Akan lebih indah lagi bila kita melintas pada malam hari. Lampu-lampu jembatan luar biasa indah dan warna-warna, dalan periode detik atau menit tertentu berubah secara sistematik, dari hijau, biru, merah dan lain sebagainya.
  

Karena ingin melihat lebih dekat, di awal saya ke Madura, saya menggunakan mobil pribadi bersama teman, supaya bisa memotret dengan sempurna setiap detilnya. Kami berangkat pagi, dengan asumsi lalu lintas masih sepi. Pada perjalanan saya ke Madura lain waktu, saya menggunakan bus dari Terminal Purabaya, Bungurasih, Surabaya menuju ke pulau itu. Saya melintasi Selat Madura dengan menggunakan Kapal Fery dari Pelabuhan Tanjung Perak. Anda akan menemukan view berbeda akan kekokohan jembatan ini dari Kapal Fery. Lain waktu lagi, saya menyewa ojek, dan berhenti di bawah jembatan tepat di batas akhir penyeberangan ke Madura, dan menemukan keindahan jembatan ini secara berbeda pula, di mana saya menemukan banyak perahu-perahun nelayan bersandar di sisi bawah jembatan. Seru.
Met jalan-jalan yak ! :)
A

Wednesday, December 28, 2011

Klong Sa Bua Floating Market & Water Theather ~ Ayutthaya, Thailand

Mereka cantik-cantik dan tampan-tampan, dengan pakaian gemerlapan dominan warna kuning keemasan. Tapak-tapak kaki mereka seperti mengambang di atas air...berkecipak...membuat penonton tak mengalihkan pandangan...

Lokasi ini terletak di 44 Moo 5 Tambol Klong Sabua, Amphur Phranakorn Sri Ayutthaya, Ayutthaya 13000. Menuju ke sini, kita tinggal bilang ke pengemudi song taew untuk membawa kita ke Klong Sa Bua 155 Floating Market, letaknya berdekatan dengan King Naresuan The Great Monument serta berdekatan dengan Wat Sri Bho dan Wat Phra Mane.  
Sepanjang perjalanan menuju lokasi ini, Anda akan menemukan banyak reruntuhan candi berwarna merah bata, di tengah taman yang tertata indah berpadu de ngan jalan dan rumah-rumah. Ayutthaya bagi saya menenangkan karena tidak terlalu penuh orang atau turis. Di Ayutthaya, ada banyak sekali temple. Namun, karena saya sudah terlalu banyak melihat temple di Chiang Mai maupun di Bangkok, saya men-skip kunjungan ke temple dari daftar saya. Saat direkomendasikan seorang teman untuk mengunjungi Klong Sa Bua Floating Market, saya pun bersemangat. Karena saya di iming-imingi akan melihat pertunjukan drama atau semacam sendratari yang dilakukan di atas air, serta festival makanan tradisional. Hmmm, sepertinya tempting, bukan? Nah, lokasi Klong Sa Bua Floating Market agak masuk ke dalam semacam perkampungan. Pertunjukan sendratari dan festival makanan hanya digelar setiap weekend, yaitu Sabtu dan Minggu, serta pada hari libur nasional mulai pukul 10.00–17.00.
Begitu memasuki kawasan Klong Sa Bua Floating Market & Water Theather, kita akan melihat satu area semacam area wisata pemancingan ikan di Indonesia. Dengan banyak rumah yang lantainya dari anyaman bambu, mengelilingi sebuah danau. Di sisi luar rumah-rumahan yang langsung berada di bibir danau ini, disediakan kursi dan meja pagi para pengunjung untuk makan dan menyaksikan drama di atas air. Sementara sisi lainnya, berderet penjual aneka jenis makanan tradisional. Saat saya tiba di sana, pertunjukan telah dimulai. Dan ini bukan seperti pertunjuk an asal-asalan karena pakaian yang mereka kenakan juga bagus, mereka berdandan dengan pakaian tradisional, dengan para pemain yang cantik-cantik dan tampan. Mereka seperti sudah profesional. Meskipun saya tidak me ngerti apa yang diucapkan para pemain dramanya, tetapi saya memahami ceritanya, tentang perebutan seorang gadis, lengkap dengan tokoh antagonis. Bagi pehobi fotografi , inilah spot yang pantang Anda lewatkan.
Hebatnya dari pertunjukan ini adalah setting-nya. Para pemain seperti berakting di atas air. Jadi mereka membuat semacam jalur dari bambu, yang berada di permukaan air. Para pemain tinggal berjalan di atas jembatan itu, tetapi bagi penonton, mereka layaknya sedang berjalan di atas permukaan air karena jembatan bambu itu tidak terlihat. Dalam beberapa adegan, mi salnya adegan pertarungan, para pemain juga terjun ke dalam danau, lalu ditingkahi tepuk tangan penonton. Saya sangat menikmati pertunjukan ini karena belum pernah melihat pertunjukan yang digelar dengan ide semacam ini. 

Makan Bunga

Selain melihat pertunjukan, pengunjung juga bisa menikmati berbagai macam makanan tradisional. Tentu saja dengan membeli. Tetapi, tidak langsung menggunakan uang cash. Kita harus menukar uang cash dengan kupon dalam jumlah terserah kita. Kupon ini memiliki pecahan terkecil ฿5 (Rp1.400,00). Nah, kupon inilah yang digunakan untuk transaksi. Transaksi macam ini ba nyak dilakukan di sejumlah spot kuliner di Thailand, termasuk food court di mal. Tenang saja, kupon ini refundable. Jadi kalau sisa, kita bisa menguangkannya kembali.
Makanan apa yang ada di sini? Waaah ..., komplet ... plet. Dari yang mulai ayam panggang gede-gede, sosis panggang, padthai, aneka salad buah, hingga beverages misalnya es longan (kelengkeng), es krim kelapa muda, sampai makanan berupa bunga-bunga yang digoreng tepung dengan cocolan saus sambal. Banyak makanan eksotis di sini yang dikemas dengan cara (atas) bunga bahan makanan, (tengah) bunga goreng saus, (bawah) manisan Thailand. Anda harus mencobanya. Jangan takut, bagi yang muslim, ada beberapa makanan yang halal dan penjualnya adalah muslim. Harga makanan mulai ฿25 (Rp7.000,00).
Cukup lama saya berada di sini menikmati pertunjukan, mengambil foto, dan menikmati es krim kelapa muda yang diwadahi batok kelapa serta es longan penawar dahaga. Selain makanan, di lokasi ini kita juga bisa menemukan beberapa penjual suvenir meskipun sedikit. Selain itu, kita bisa berkeliling ke area yang serupa desa. Ada satu rumah khusus yang di dalamnya menjadi tempat berdandan para pemain drama. Saya tertarik sebenarnya masuk ke sana, tetapi sayang tidak diperbolehkan.

*Artikel ini dimuat dalam buku saya "Rp 1 Jutaan Keliling Thailand dalam 10 Hari" terbitan B-First (Bentang Pustaka).

Thursday, December 22, 2011

Events di Solo yang pantang dilewatkan

Mengunjungi Kota Solo ini akan lebih baik bila kita mengenal agenda tahunan kota ini. Bila ini diketahui, maka kota ini akan lebih layak dikunjungi. Anda akan mendapatkan keaslian kota ini, bonus dengan atraksi tahunan. Agenda tahunan ini memang ada yang diadakan pada tanggal dan bulan yang tidak sama setiap tahunnya. Sehingga, perlu rajin cari informasi. Biasanya pemerintah kota akan mempromosikannya lewat media massa cetak atau online. Namun sebagai pegangan saja, Anda bisa update melalui http://www.surakarta.go.id.  Tetapi, seperti biasa, situs pemerintah memang tidak memuaskan, dan bahkan jarang di update. Jadi harap maklum saja namanya juga plat merah. Sebagai pegangan juga, berikut event-event yang diselenggarakan setiap tahunnya:
1. Karnaval HUT Kota Solo: biasa diselenggarakan setiap bulan Februari. Jatuh tanggal 17 Februari. Pada perayaan Februari 2010 kemarin, digelar karnaval dengan Kirab Boyong Kedhaton dengan melibatkan 3.000 pelajar dan mahasiswa di Kota Solo. Kirab Boyong Kedhaton menggambarkan perpindahan Keraton Kartasura ke Solo. Hampir semua elemen budaya Solo bergerak, mulai dari Keraton Kasunanan Surakarta, Pura Mangkunegaran, hingga Institut Seni Indonesia (ISI) Solo. Karnaval ini diplot sebagai agenda tahunan untuk memperkuat daya saing wisata Solo. Karnaval digelar di sepanjang jalan utama Solo yaitu Jl Slamet Riyadi.

2. Solo Batik Carnival (SBC) : Inilah event yang saat ini menjadi jagoan dari Kota Solo. Solo Batik Carnival menampilkan karnaval ala Rio de Janeiro Carnival di Brasil. Kostum dominan batik nan glamour dan atraktif ditampilkan para pesertanya. Solo Batik Carnival yang hingga 2010 sudah memasuki gelaran ketiga kalinya saat ini juga sudah mulai melalang buana, antara lain diundang untuk ambil bagian dalam Festival Chingay di Singapura dan, juga tampil pada pesta budaya Tong-Tong di Den Haag, Belanda, pertengahan April 2010. SBC biasanya diselenggarakan setiap pertengahan tahun, seperti SBC terakhir yang digelar bulan Juni. Saran saya, datanglah ke Solo saat penyelenggaraan SBC, Anda tidak akan menyesal.


3. Kirab 1 Suro: Ini adalah kegiatan yang rutin diselenggarakan Keraton Kasunanan Surakarta, dan menyedot perhatian ribuan warga Solo dan sekitarnya, bahkan hingga luar daerah. Diselenggarakan setiap malam menjelang 1 Suro atau Tahun Baru Islam. Pada kegiatan ini, pusaka milik Keraton serta Kebo Bule, keturunan Kiai Slamet, diarak dengan rute tertentu. Mau tahu hebohnya? Silakan datang menjelang Tahun Baru Islam atau 1 Muharam menjelang dini hari. Di sepanjang jalur yang akan dilalui kirab ini akan berjubel orang, macet di mana-mana. Dan jangan heran bila melihat orang berebutan kotoran keturunan Kebo Kiai Slamet yang diarak. Konon, kotoran ini membawa berkah bagi mereka yang percaya.
4.  Solo International Contemporary Ethnic Music (SIEM) Festival: Agenda yang relatif baru namun mencuri perhatian nasional maupun internasional ini digelar dua tahunan. Pertama kali digelar pada tahun 2006 di kawasan Benteng Vastenburg, kemudian disusul SIEM 2008 yang digelar di Pamedan Pura Mangkunegaran dengan latar belakang angunan kuno Kavalerie-Artillerie milik Mangkunegaran, dan terakhir adalah SIEM 2010 yang digelar di Stadion R Maladi. Menampilkan musik etnik nasional maupun internasional, diikuti oleh pekerja seni dari negara-negara Asia hingga Eropa. Inilah tontonan yang pantas masuk agenda traveling.
5. Solo International Performing Art (SIPA): Awalnya adalah keinginan pemerintah kota untuk menjadikan Solo sebagai Kota Seni Pertunjukan. Lalu hadirlah SIPA 2009, yang diselenggarakan di kawasan Pamedan Pura Mangkunegaran. Sukses gelaran pertama, disusul SIPA 2010 di lokasi yang sama. SIPA pertama diselenggarakan pada bulan Agustus, sementara SIPA kedua digelar bulan Juli. Kegiatan ini merupakan ajang pergelaran dengan materi berupa seni pertunjukan. Acara berskala internasional ini turut mendukung eksistensi Solo sebagai Kota Budaya. Kehadiran SIPA di tengah-tengah masyarakat Solo ini diharapkan dapat mempromosikan Kota Solo menjadi pemersatu semangat kebersamaan dan menjadikan Kota Solo semakin berbudaya. Pesertanya datang dari berbagai negara di seluruh dunia.
6. Sekaten: Sekaten adalah sebuah acara yang diadakan untuk peringatan kelahiran Nabi Muhammad SAW yang diadakan setiap tanggal 5 bulan Jawa Mulud di Yogyakarta dan Solo. Dalam acara ini ada serangkaian upacara, ritual, bazaar, pameran hingga pasar malam yang digelar di alun-alun masing-masing Keraton. Meskipun sekarang ini kepopulerannya sudah sedikit terkikis modernitas, namun Sekaten masih mampu menarik perhatian masyarakat. Kental dengan nuansa perpaduan Islam dan Jawa, acara ini akan mencapai puncaknya dengan digelar Grebeg Muludan. Di Solo, kegiatan biasanya digelar di Kompleks Keraton Kasunanan Surakarta dan Mesjid Agung yang berada di sebelah alun-alun utara. Puncak dari perayaan adalah keluarnya gunungan yang disusun dari makanan, dari Keraton menuju Mesjdi Agung. Didoakan, kemudian dibagikan ke masyarakat.
Beberapa event lain dari Keraton Kasunanan Surakarta maupun Pemkot Solo, yang skalanya lebih kecil, antara lain:

•    Mahesa Lawung: salah satu ritual yang masih dijalankan Keraton Kasunanan Surakarta, berupa menanam kepala kerbau (Mahesa) jantan (lawung) di Alas Krendowahono, di Desa  Krendowahono, Kecamatan Gondangrejo, Karanganyar. Salah satu tujuannya adalah menghindarkan dari mara bahaya.

•    Malem Selikuran: adalah event kirab yang dilaksanakan setiap malam ke-21 bulan Ramadhan. Diselenggarakan oleh Keraton Kasunanan Surakarta. Kegiatan ini antara lain dilakukan dengan kirab lampu thing (lentera) serta tumpeng, dari Keraton Kasunanan Surakarta menuju Joglo Sriwedari. Salah satu tujuan acara ini adalah memperingati Nuzurul Qur’an.

•    Pekan Syawalan: adalah kegiatan memperingati bulan Syawal. Biasanya dilaksanakan di Taman Satwa Taru Jurug, ada prosesi Joko Tingkir bersampan di Sungai Bengawan Solo. Beberapa tahun terakhir, syawalan juga dilaksanakan di Taman Balekambang.

•    Bengawan Travel Mart, Festival Kuliner, Festival Dolanan Bocah, dan acara-acara lain kerap diadakan juga di Kota Solo. Kegiatan berbau budaya biasanya dipusatkan di Keraton Kasunanan Surakarta, Pura Mangkunegaran, Institut Seni Indonesia (ISI) Solo, Taman Budaya Surakarta (TBS), dan lain sebagainya.
Tidak adanya jadwal pasti agenda tahunan ini memang sedikit menyulitkan kita untuk memilih waktu tepat untuk berkunjung ke Solo. Tetapi dari semua agenda itu, hampir sebagian besar diselenggarakan antara April hingga September.

Rekomendasi:Bagi saya, Solo Batik Carnival adalah agenda yang tidak boleh Anda lewatkan. Urutan berikutnya, masih dalam versi saya, adalah Solo International Contemporary Ethnic Music (SIEM) Festival, serta Solo International Performing Art (SIPA). Tetapi saya sarankan juga, Anda jangan melewatkan Kirab 1 Suro. Acara ini ditunggu-tunggu ribuan masyarakat. Bila beruntung, Anda mungkin akan menemukan moment di mana orang berebutan kotoran kerbau bule keturunan Kiai Slamet.


Sugeng Rawuh ke Kota Solo,

A

Tuesday, December 20, 2011

Hak Penumpang Saat Pesawat Delay

Mendapat kabar pesawat yang akan kita tumpangi harus delay adalah menyebalkan. Apalagi bila sampai penerbangan dibatalkan, tentu bikin kita kesal setengah mati. Parahnya lagi, kita harus mengejar pesawat lain pada hari yang sama, atau menghadiri business meeting yang penting, atau alasan lainnya. Bila kita memiliki uang lebih, tentu bisa saja langsung mengambil pesawat lain, tetapi kalau tidak ada budget paling hanya merutuki nasib.

Nah, sebagai travel writer, pengalaman di atas sudah pernah saya alami semua. Mulai dari delay setengah jam, hingga 4 jam, hingga dibatalkan. Suatu hari, saya kalang kabut saat akan melakukan penerbangan dengan Air Asia dengan rute Yogyakarta-Jakarta. Itu adalah penerbangan sore hari, dan saat itu Gunung Merapi sedang bergejolak, yang menyebabkan cuaca di Yogyakarta sekitarnya tidak begitu bagus. Lalu Air Asia membatalkan penerbangan hari itu. Celakalah bagi saya. Karena pada hari yang sama, malam itu, saya harus naik pesawat Mandala dari Jakarta menuju Singapura. Kalau sampai saya tidak bisa berada di Jakarta maksimal jam 19.00 WIB malam itu, maka hanguslah tiket Mandala saya, dan teman saya yang sudah menunggu di Jakarta juga pasti akan marah-marah. Yang saya sadari adalah, pembatalan tersebut dilakukan atas alasan cuaca, namun….beberapa maskapai seperti Lion Air dan Garuda Indonesia mengapa tidak membatalkan penerbangan pada waktu yang sama?

Maka penumpang pun mulai protes dan mencari tahu ke counter Air Asia. Banyak yang marah-marah tidak karuan, meski sudah “disogok” Dunkin Donuts oleh pihak Air Asia. Pihak Air Asia menawarkan akomodasi berupa menginap di hotel dan akan memprioritaskan untuk penerbangan berikutnya keesokan harinya. Bagi saya dan beberapa penumpang, itu bukan solusi yang tepat. Kami masih menunggu cukup lama untuk mendapatkan solusi. Beberapa berteriak-teriak marah, beberapa langsung meninggalkan bandara, beberapa mengambil opsi hotel. Untuk keriuhan ini, manager in charge sudah muncul untuk mengendalikan situasi. Saya tahu pasti, dia adalah orang yang menjadi sasaran tembak para penumpang. Manager ini cukup sabar, meskipun para penumpang marah-marah. Sementara saya memilih tidak marah-marah, tetapi ya…saya akan memperjuangkan kepentingan saya. Saya harus sampai Jakarta dan harus bisa terbang di malam yang sama ke Singapura. Lalu ada penumpang yang berteriak minta ditransfer ke penerbangan lain, salah satunya ke Lion Air dan Mandala sore itu. Semua berebut, karena kursi yang tersedia sangat terbatas. Dan apesnya, saya tidak mendapatkan bagian.

Ketika para penumpang lain capek berteriak, saya dekati si manager. Saya mencoba berbicara baik-baik, dan mengkomunikasikan masalah saya. Dan dia mengajak saya menjauhi kerumunan, lalu kami masuk ke ruang ticketing Mandala. Dia mencoba mencarikan satu kursi yang mungkin bisa saya tempati. Too bad, semua sudah terisi. Tampang saya sudah memelas, dan si manager sepertinya memahami benar masalah saya. “Coba tunggu saja di sini, siapa tahu nanti ada yang membatalkan penerbangan.”
Benar juga, ternyata, saat boarding sudah diumumkan, ada satu penumpang transferan dari Air Asia yang tidak jadi mengambil, dan itu langsung diserahkan ke saya. Whuaaaaah....legaaaa !!

Itu satu pengalaman yang luar biasa bagi saya. Bukan soal duitnya yang tidak seberapa (karena memang saya mendapatkan tiket promo). Tetapi lebih kepada saya akan memimpin teman-teman dari Jakarta untuk traveling ke Singapura. Bagaimana jadinya bila saya tidak bisa berangkat sementara mereka belum pernah ke luar negeri?

Saya juga pernah mendapatkan pembatalan dari Solo-Kuala Lumpur, untuk alasan teknis. Padahal pada hari yang sama saya sudah membeli tiket Kuala Lumpur-Chiang Mai. Jadi, kalau saya tidak berangkat hari itu, tiket saya Kuala Lumpur – Chiang Mai akan hangus. Sekali lagi, banyak yang teriak-teriak protes, saya lebih memilih mendekati salah satu kru Air Asia dan menceritakan masalah saya. Solusinya adalah, penerbangan saya adalah keesokan harinya, namun saya akan mendapatkan ganti untuk tiket Kuala Lumpur – Chiang Mai. Fair enough. Dan mereka menawari saya akomodasi berupa hotel untuk menunggu penerbangan keesokan harinya. Kata kuncinya adalah, kita harus memperjuangkan hak-hak kita, namun jangan emosi, karena semakin kita emosi, semakin mereka tidak bisa mendengarkan dan memecahkan masalah kita.

Itu tadi contoh pembatalan, yang diawali dengan delay beberapa jam. Sementara untuk delay biasa, saya sudah mengalami beberapa kali, baik domestik maupun penerbangan internasional. Kalau Cuma delay 30 menitan, saya tidak terlalu peduli soal ada snack bagi penumpang atau tidak. Tetapi kalau lebih dari itu, saya akan meminta makanan. Biasanya sih, kalau maskapai yang professional, mereka akan dengan sendirinya menyiapkan makanan tanpa diminta. Tetapi ada juga lho yang mendiamkan, sampai penumpang protes, baru deh dikasih.
Nah, sebenarnya, sebagai penumpang yang sudah membayar tiket, kita memiliki hak-hak yang dilindungi undang-undang lho, sehingga maskapai penerbangan tidak akan semena-mena melakukan delay. Nah, delay sendiri ada beberapa alasan. Paling gampang, maskapai penerbangan menggunakan alasan teknis. Tetapi selain itu, ada juga alasan komersial. Untuk kedua alasan ini, kita berhak mendapatkan kompensasi. Namun untuk delay dengan alasan situasi alam, cuaca buruk, bencana, dan lain sebagainya, kompensasi untuk penumpangan tidak berlaku. 
Pemerintah telah mengatur melalui Keputusan Menteri Perhubungan RI No 25 Tahun 2008 (KM No 25 2005) tentang Penyelenggaraan Angkutan Udara. Di sana diatur ketentuan sebagai berikut:

Untuk keterlambatan jadwal terbang (delay), maka maskapai penerbangan harus memberikan kompensasi pada setiap penumpang:

1. Keterlambatan 30-90 menit, penumpang mendapatkan makanan kecil dan minuman.
2. Keterlambatan 91-180 menit, penumpang mendapatkan makanan ringan, minuman, makanan besar, dan memindahkan ke penerbangan/maskapai lain jika penumpang menginginkan, dan memungkinkan untuk itu.
3. Lebih dari waktu di atas, maskapai harus memberikan akomodasi dan memprioritaskan penerbangan keesokan harinya kepada penumpang.
4. Jika penumpang memutuskan tidak jadi berangkat karena keterlambatan/pembatalan tersebut, maskapai penerbangan wajib mengembalikan harga tiket sesuai dengan harga pembelian.

Untuk pembatalan penerbangan, penumpang harus diberitahu 45 menit jadwal, baik melalui SMS, telepon maupun media lain.

UPDATE: mengingat tulisan di atas saya posting sebelum 2012, ini berita terbarunya untuk melengkapi:

Setelah tertunda sekitar 3 bulan, Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 77 Tahun 2011 tentang asuransi keterlambatan, bagasi hilang serta kecelakaan mulai berlaku per 1 Januari 2012. Maskapai penerbangan yang delay lebih dari 4 jam wajib memberikan ganti rugi Rp 300 ribu bagi tiap penumpang. SOP pemberian kompensasi itu bisa saja maskapai memberikan voucher untuk ditukarkan dengan uang senilai Rp 300 ribu. Atau bisa jadi maskapai membayar dengan tunai.
Kemenhub akan melakukan pemantauan di masing-masing bandara. Selain denda Rp 300 ribu bagi maskapai, Permenhub ini juga mengatur sanksi jika bagasi penumpang hilang. Penumpang bisa menuntut haknya namun diharapkan dengan santun dan sesuai dengan aturan yang berlaku.
Sedangkan bagasi tercatat yang hilang, maskapai harus memberikan ganti rugi Rp 200 ribu per kilogram, maksimum Rp 4 juta. Sedangkan untuk kargo yang hilang, pengangkut wajib memberikan ganti rugi sebesar Rp 100.000 per kilogram, dan untuk kargo yang rusak wajib diberikan ganti rugi sebesar Rp 50.000 per kilogram.

Nah, sekarang Anda tahu hak-hak Anda bila maskapai penerbangan memutuskan delay atau pembatalan penerbangan yang akan Anda gunakan. Dengan mengetahui hak-hak kita yang dilindungi UU, maka kita bisa menuntut kepada maskapai penerbangan. Fight for your right !!

Regards, 
A

Friday, December 16, 2011

Pertama Kali Ke Luar Negeri? (Tips Sederhana)

Saya banyak mendapatkan pertanyaan di twitter saya @ariysoc, tentang hal yang paling mendasar apa yang harus dipersiapkan saat akan melakukan perjalanan ke luar negeri. Bagi Anda yang sudah sering ke luar negeri/pernah, mungkin postingan ini tidak penting. Tetapi semoga penting bagi Anda yang baru akan memulai backpacking atau melakukan perjalanan ke luar negeri. Ide awal menuliskannya menjadi artikel adalah, biar saya gampang memberikan jawaban secara komplet dan cepat bila ada yang bertanya lagi: Saya baru pertama ke luar negeri, apa yang harus saya lakukan?

Berikut ini hal-hal basic yang menurut saya harus Anda persiapkan dalam perjalanan ke luar negeri untuk pertama kalinya:
1. Paspor. Tanpa paspor tidak mungkin bepergian ke luar negeri. Faktanya, bikin paspor itu mudah dan relatif murah. Dengan Rp 275.000, membawa KTP, Kartu Keluarga, Akta Kelahiran, Ijazah terakhir, Surat Nikah (bagi yang sudah menikah), serta surat referensi dari perusahaan (bagi karyawan/pegawai). Bisa dilakukan di imigrasi manapun di Indonesia asal syarat komplet, dan di atas kertas disebutkan kelar 3 hari, tapi setidaknya akan memakan waktu kurang lebih seminggu. Paspor adalah identitas Anda saat bepergian keluar negeri.

2. Visa. Ini adalah surat izin yang dikeluarkan suatu negara kepada warga negara asing yang akan masuk ke negara itu. Dalam hal kerja sama antarnegara, banyak negara yang membebaskan pengurusan visa ini, atau sedikit lebih longgar dengan menerapkan visa on arrival (Voa). Negara-negara Asean seperti Malaysia, Singapura, Thailand, etc, membebaskan visa bagi Warga Negara Indonesia (WNI), meskipun ada juga beberapa negara Asean yang menerapkan VoA. Detil selengkapnya silakan minta jasa Mbah Google, mana negara yang butuh visa dan mana yang tidak. Saran, bagi yang baru pertama kali ke luar negeri, coba saja dulu ke negara-negara yang tidak membutuhkan visa.
3. Ini penegasan saja, bahwa Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) tidak diperlukan lagi dalam perjalanan ke luar negeri. Jadi jangan bingung bagi yang belum punya. Banyak yang masih menanyakan ini, karena takut bila tidak punya akan kena fiskal Rp 2,5 juta.

4. Soal dokumen perjalanan beres, langkah selanjutnya adalah booking tiket pesawat. Membeli tiket pesawat gampang-gampang susah, khususnya yang ingin mendapatkan harga miring. Tapi bukan tidak mungkin untuk mendapatkan harga super murah, seperti Rp 10.000 atau Rp 49.000 atau Rp 200.000 hingga jutaan. Cara gampang adalah dengan subscribe di situs-situs maskapai penerbangan. Beberapa yang saya rekomendasikan adalah Air Asia, Tiger Airways, Jetstar. Beberapa maskapai lokal juga sering bagi-bagi tiket promo seperti Citilink (bahkan Garuda), Lion Air, Sriwijaya, Batavia, dan Merpati. Dalam sejarah saya traveling, saya pernah mendapatkan Rp 10.000 dari Air Asia, untuk perjalanan Solo-Kuala Lumpur, Rp 49.000 untuk Semarang - Kuala Lumpur dengan Air Asia, serta Rp 100.000 dari almarhum Mandala Air untuk perjalanan Jakarta-Singapura. Tiger Airways kerap bagi-bagi tiket murah US$ 22 untuk perjalanan Jakarta-Singapura. Jangan lupa juga ikuti facebook dan twitter mereka, karena mereka banyak sekali memberikan informasi tiket murah di media sosial.

5. Ada yang bertanya soal biaya lain-lain untuk naik pesawat ke luar negeri. Untuk tiket keberangkatan dari airport Indonesia (di manapun untuk tujuan ke manapun) kita akan dikenai airport tax yang akan kita bayarkan di bandara saat kita selesai check in tiket. Untuk penerbangan domestik antara Rp 35.000 - Rp 40.000 (cek lagi, siapa tahu naik). Kok kira-kira? ya, karena untuk Bandara Soekarno Hatta lebih mahal. Terakhir, dari Yogyakarta atau Solo airport tax untuk domestik Rp 35.000, tetapi dari Soekarno Hatta ke Yogyakarta atau Solo (atau kemanapun) Rp 40.000. Sedangkan untuk airport tax ke luar negeri dari bandara mana pun di Indonesia adalah Rp 150.000. Jadi jangan kaget kalau kadang airport tax lebih mahal daripada tiket pesawat itu sendiri. Sementara itu, rata-rata airport tax bandara di luar negeri sudah di-charge langsung dengan tiket pesawatnya. Jadi kita tidak perlu membayar airport tax, misalnya pulang dari Changi, Singapura menuju Jakarta.

6. Udah itu saja? belum. Kalau Anda booking tiket pesawat pasti terheran-heran, kok harga awal (basic fare) murah, tapi giliran mau bayar harganya naik? Iya, beberapa pesawat, contoh paling gampang Air Asia, akan mengenakan biaya lain-lain, misalnya untuk fuel surcharge, beli kursi (memilih kursi mana yang akan kita dapatkan di pesawat), asuransi, fee untuk penggunaan kartu kredit, dsb. Saya selalu men-skip memilih kursi karena bagi saya duduk di mana pun sama saja, tidak menggunakan bagasi, tidak menggunakan asuransi (jangan ditiru), dsb supaya harga tiketnya naik tidak terlalu banyak. Tetapi saya tidak bisa mengelak dari membayar fuel surcharge atau fee kartu kredit.

7. Soal bagasi perlu diperhatikan. Tipikal first time traveler adalah membawa barang terlalu banyak, karena takut ini, khawatir itu. Nah, lebih baik bawa barang-barang seperlunya. Karena kalau bawa barang banyak, yang sengsara juga Anda sendiri, harus membopong kemana-mana. Belum lagi biaya bagasi yang mahal. Tas yang bisa masuk kabin, misalnya untuk Air Asia adalah maksimal 7 kilogram (meskipun kadang lebih juga lolos). Nah, lebih baik menaati, jangan lebih dari 7 kilogram bila Anda tidak ingin membeli bagasi. Saya terbiasa mengentengkan ini, suatu saat kena batunya. Bagasi saya 7,5 kilogram dan saat check in  petugas tidak mau tahu dan memaksa saya memasukkan ke bagasi (tidak boleh dibawa masuk ke pesawat karena overweight 0,5 kg). Alhasil, daripada tidak boleh terbang, saya membayar bagasi Rp 100.000. Waktu itu, untuk bagasi maksimal 15 kilogram bila kita beli secara online berbarengan dengan beli tiket pesawat hanya Rp 50.000. Oya, beberapa maskapai domestik seperti Lion Air misalnya, memberikan bagasi secara gratis hingga 20 kilogram. Kita bisa memperkirakan, kira-kira butuh bagasi atau tidak? Bila saya berpikir pulang akan membawa oleh-oleh, maka biasanya saya hanya akan membeli bagasi untuk terbang pulangnya saja.

8. Oya, bila kita masuk ke negara lain, kita akan dibagi kartu kedatangan saat di dalam pesawat (atau kalau lupa meminta di pesawat bisa ambil di check point imigrasi saat paspor kita diperiksa). Nah, salah satu hal yang harus diisi adalah alamat di mana kita akan tinggal selama berada di negara tersebut. Bagi yang sudah booking hotel atau penginapan, jangan lupa membawa alamat hotel/penginapan itu. Bagi yang tidak booking sebelumnya, comot saja salah satu alamat hotel/penginapan dari Mbah Google, lalu ditulis. Mereka nggak akan mengecek ke hotel kok. Tapi kalau Anda tidak menuliskan alamat ini, dijamin akan lebih lama di bandara kayak pengalaman saya di Chiang Mai.

9. Bawa makanan boleh nggak sih? Ketentuan imigrasi boleh membawa cairan di dalam wadah @100 ml  maksimal 1 liter. Oya, kalau bawa makanan kering seperti mie cup instan atau roti-roti kering masih boleh kok. Ini untuk negara-negara sekitar aja ya. Beberapa negara memberlakukan aturan-aturan yang berbeda, lebih baik mencari informasi langsung di aturan imigrasi mereka satu persatu.

10. Jangan lupa menukarkan uang ke mata uang negara yang akan kita tuju. Bagi saya, lebih baik menukarkan di Indonesia dengan jumlah yang kita perkirakan akan mencukupi selama perjalanan hingga selesai. Bila ingin back up lebih baik membawa/menukar dengan Dollar Amerika yang nilainya lebih stabil dan bisa ditukar di manapun. Jangan membawa back-up mata uang Rupiah. Pengalaman saya backpacking pertama kali, saya kekurangan uang di Thailand, dan hanya membawa Rupiah. Akhirnya mau tidak mau saya menukarkannya di suatu bank di Thailand. Dan mata uang rupiah saya berkurang nilainya hampir separuh. Benar-benar tidak berharga, dan saya tinggal merutuki nasib :)

11. Oya, satu hal yang penting. Banyak yang menanyakan alur saat pertama kali mau terbang ke luar negeri. Baiklah, ini: 1) Pegang e-ticket. 2) Datang ke counter untuk check in, 3) Lalu masuk ke waiting room setelah sebelumnya membayar airport tax, 4) Menunggu boarding (masuk ke pesawat) di waiting room. Catatan: maskapai seperti Air Asia memungkinkan kita untuk melakukan check in lewat internet, dan sekarang malah mengenakan fee bila kita check in secara manual. Jadi pelajari benar aturan masing-masing maskapai. Bagaimana dengan kedatangan di suatu negara? 1) Begitu keluar dari pesawat kita akan masuk ke pemeriksaan paspor.2) Ambil antrean dengan tanda "foreigner" dan stay di barisan, tetap berada di belakang garis kuning. Menyerobot antrean seperti banyak dilakukan orang di Indonesia adalah hal yang paling memalukan dan tidak bisa diterima. Jadi jangan pernah menyerobot. 3) Tiba giliran, serahkan paspor dan dokumen yang diperlukan (termasuk kartu kedatangan). Kadang petugas menanyakan apa tujuan kita masuk negara itu? jawab saja dalam rangka liburan. Jangan panik, jangan gugup, jangan membuka peluang petugas untuk menanyakan hal-hal yang tidak penting. 4) Setelah paspor kita distempel, maka selamat datang dan selamat traveling.

semoga berguna,

A

Keterangan: foto diambil dari jaunted.com

Friday, December 9, 2011

Inilah para peraih Indonesia Tourism Award 2011

Indonesia Tourism Award (ITA) adalah salah satu ajang bergengsi pelaku industri pariwisata, baik swasta maupun pemerintah daerah di Indonesia. Nah, tanggal 8 Desember 2011 lalu, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Mari Elka Pangestu, serta Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, menyerahkan Indonesia Tourism Award (ITA) 2011. Ini adalah ketiga kalinya ITA digelar, dengan tujuan mendorong para pemimpin daerah (provinsi, kota, dan kabupaten) serta pelaku industri pariwisata agar terus berbenah dan meningkatkan kreativitas. Penghargaan ini merupakan hasil survei dalam bidang industri pariwisata Indonesia.

Buat para traveler, para pemenang yang ada di daftar ini setidaknya bisa jadi acuan awal kita untuk menentukan tujuan traveling, ataupun memilih pelaku industri pariwisata mana yang terbaik untuk rencana traveling kita. Ini dia daftarnya, semoga berguna yak.


Provinsi Terbaik dalam Pengembangan Pariwisata:
1. Bali
2. Jakarta
3. Yogyakarta

Kota dengan Pelayanan Terbaik (bagi wisatawan):
1. Malang, Jawa Timur
2. Denpasar, Bali
3. Tana Toraja, Sulaweis Selatan

Kota Tujuan Wisata Terfavorit:
1. Raja Ampat, Papua Barat
2. Denpasar, Bali
3. Badung (Bali)

Daerah Tujuan Wisata Terfavorit:
1. Pantai Waisai, Raja Ampat, Papua Barat
2. Tanah Lot (Bali)
3. Jatim Park (Jawa Timur)

Penghargaan Khusus Pariwisata :
1. Kota Sawahlunto, Sumatra Barat
2. Provinsi Bangka Belitung

Kategori Industri Pariwisatwa:
1. Hotel Bintang Lima Terbaik  : Hotel Mulia Senayan
2. Hotel Bintang Empat Terbaik: Santika Premiere Jakarta
3. Hotel Bintang Tiga Terbaik   : The Aroma's Kuta
4. Restauran Terbaik               : Bandar Jakarta
5. Mal Terfavorit                      : Plaza Senayan
6. Mal Terfavorit Luar Jakarta   : Paris van Java, Bandung
7. Mal Terfavorit Luar Jawa       : Ska Mal

Penerbangan Layanan Penuh Terfavorit:
Garuda Indonesia

Penerbangan Layanan Ekonomi Tervaforit :
Sriwijaya Air

Biro Perjalanan Terfavorit:
Panorama Tour

Armada Taksi Terfavorit:
Putra

Spa Terfavorit:
Javana Spa

Lapangan Golf Terfavorit:
Royale Jakarta

Pemberian penghargaan Indonesia Tourism Award (ITA) 2011 ini merupakan hasil survey yang dilakukan terhadap 1.500 wisatawan, terdiri dari 1.350 wisatawan Nusantara dan 150 wisatawan mancanegara. Selain hasil survey, beberapa kategori industri pendukung juga melibatkan 100 responden dari kalangan profesional dan eksekutif. Di tiap kota, jumlah responden yang disurvei berkisar 60-90 wisatawan.


Metodologi survei dilakukan dengan mengombinasikan dua model analisa, yakni analisa kepuasan dan net promoter score (NPS) untuk penentuan peringkat kota/kabupaten yang paling memuaskan dan direkomendasikan. Untuk mendapatkan indeks NPS, setiap responden diminta untuk memberikan penilaian 0-10 terhadap kota-kota yang masuk nominasi sebagai kota yang direkomendasikan. Nilai 9-10 disebut promoter,  nilai 7-8 dikategorilan neutral dan 0-6 dikategorikan detractor. Angka NPS diperoleh dengan menghitung jumlah orang yang memberikan skor 9-10 (promoter) dikurangi dengan jumlah orang yang memberikan skor 0-6 (detractor).


Selain itu, pemenang juga ditentukan melalui Indeks kepuasan konsumen dihitung dari prosentasi responden yang memilih 2 skor tertinggi (Top 2 Boxes) dengan skala 1-10. Para responden diminta memberikan penilaian terhadap 9 aspek (kebersihan, informasi wisata, kewajaran biaya, promosi, keragaman obyek, keamanan, keunikan obyek dan keramahan).


Hasil survei tersebut akan menghasilkan studi yang dapat dipakai sebagai masukan untuk perbaikkan ke depannya. Selain itu, juga untuk mengetahui siapa saja para pemimpin daerah dan pelaku di industri pariwisata yang berprestasi di bidang pariwisata. Hasilnya dapat diketahui kota dan tujuan wisata mana di Indonesia yang menjadi unggulan.

Thursday, December 1, 2011

Menulis Kreatif, Kreatif Menulis...

Kreatif dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) dijabarkan sebagai memiliki daya cipta; kemampuan untuk menciptakan, bersifat (mengandung) daya cipta: pekerjaan yang – menghendaki kecerdasan dan imajinasi. Berpijak dari sini, maka bila kita berbicara soal Penulisan Kreatif (Creative Writing), maka secara sederhana dapat diartikan sebagai sebuah kegiatan menciptakan tulisan yang bermuatan imajinasi dan memanfaatkan kecerdasaan dalam proses penciptaannya. Lebih kurang seperti itu. Aspek dalam kreatif sendiri bisa berupa di luar kebiasaan, otentik, orisinil, khas, berkarakter, out of the box, dan lain sebagainya.
Dari proses ini maka kita akan melihat hasil-hasil karya tulis yang imajinatif, mengandung hal-hal baru, di luar logika, menghibur, menggugah, menginspirasi, dan lain sebagainya. Meskipun mengandung aspek imajinatif, bukan berarti karya-karya tulis dari proses ini melulu soal fiksi. Namun, bisa jadi juga akan berbicara soal karya non-fiksi. Dalam karya fiksi, mungkin kita akan menemukan aspek imaginatif ini dalam hal kebaruan tema, cerita yang benar-benar baru, karakter yang berbeda, ide dasar yang unik, dan lain sebagainya. Maka dalam naskah non fiksi pun hal ini bisa dilakukan dalam hal pengambilan angle-angle tulisan yang tidak mainstream, dan memiliki karakter tulisan yang lain dari yang lain, meskipun dalam hal isi naskah adalah fakta.
Kita sering ribut dengan diri kita sendiri soal ide awal. Kemauan untuk menulis sangat besar, namun ide mampat, bahkan tiba-tiba hilang sama sekali. Lalu bagaimana proses mendapatkan ide itu? Sebenarnya ide bisa datang dari mana saja: saat di jalan, melamun, lagi ada masalah, hingga berada di toilet. Bagi beberapa orang, ide kadang datang mengucur bak hujan di bulan Januari, tanpa henti. Bagi beberapa lainnya, ide datang seperti air PDAM yang mengalir satu icrit dua icrit, bahkan kadang tidak mengalir sama sekali. Lalu adakah teknik untuk memancing ide? Atau setidaknya membuat kita bisa menulis tanpa harus menunggu datangnya ide atau inspirasi? Cara berikut ini mungkin saja bisa berlaku bagi Anda:
§         Bergerak dari hal kecil, buat draf kasar, lakukan brainstorming dengan diri Anda sendiri. Cara ini adalah cara paling memudah, yaitu ambil kertas, pena, atau laptop Anda, lalu tulis cerita kasar, apapun itu. Cerita ini ini bisa muncul dari brainstorming diri Anda sendiri. Jangan terlalu terbebani apakah tulisan Anda akan menjadi bagus, menarik, atau bahkan spektakuler. Kalaupun hasilnya seperti itu, tentu lebih bagus, tapi kalau tidak bukan menjadi alasan bagi Anda untuk berhenti menulis. Ada contoh menarik, salah satu pembaca saya sangat terobsesi untuk menulis novel. Dan iya membebani dirinya dengan “harus bisa membuat trilogi”, di saat dia bahkan belum pernah menghasilkan buku satu pun. Atau pembaca saya yang lain, sangat terobsesi menulis artikel perjalanan di media internasional. Persamaan keduanya? Tidak pernah mengupdate blog-nya, tidak melatih skill menulisnya, dan sibuk dengan mimpi besarnya. Jatuhnya, keduanya lebih focus ke tujuan, tetapi tidak pernah focus pada proses. Bagaimana Anda bisa membuat karya besar, kalau Anda tidak bisa menyelesaikan yang kecil? Pesan moralnya: lakukan apapun yang Anda bisa, saat ini juga. Kalau sekarang baru bisa menulis yang jelek, sederhana, lakukan saja, dan latih terus.
Brainstorming dengan diri Anda sendiri bisa dilakukan dengan membuat daftar pada coretan kertas. Misalnya, Anda akan menentukan tema cerita, maka tulislah dalam kertas. Ide sejelek apapun menurut Anda, tuliskan semua. Buat list sebanyak-banyaknya. Pada akhirnya nanti, Anda akan terkejut karena menemukan ide bagus dari salah satu daftar itu.
§         Baca Ulang, Lakukan Revisi: Setelah Anda menulis naskah kasar, Anda bisa membaca ulang sebanyak yang Anda inginkan. Lakukan penambahan, lakukan pengurangan, revisi, cari format terbaik, ubah gaya bahasa menjadi lebih baik, pengembangan karakter, pendalaman tema, penggunaan metafora, dan revisi lainnya.
§         Finishing: Tahap akhir, dari revisi itu, kembali baca ulang, lakukan lagi revisi bila perlu, mengurangi dan menambah bukan hal tabu. Sampai Anda merasa cukup percaya diri untuk mem-publish di blog, atau bila perlu, naskah di print, minta beberapa teman untuk membaca dan memberikan penilaian. Jangan takut dikritik, posisikan teman yang membaca adalah calon pembaca-pembaca kita. Dan ingat, sebuah karya sastra itu memiliki kebutuhan untuk dibaca orang, dan bukan menjadi ajang masturbasi bagi penulisnya. Ingat ini saat Anda ingin menulis sesuatu.
Nah, proses di atas adalah salah satu proses sederhana yang bisa Anda lakukan untuk memancing ide dan membuat Anda tetap semangat menulis meskipun Anda merasa tulisan Anda jelek. Lakukan berulang-ulang, dan skill menulis Anda akan terasah dengan sendirinya.
Setiap penulis memiliki gaya berbeda dalam memancing ide, dan ini sangat subyektif. Beberapa dari mereka akan mendapatkan ide dengan duduk di tengah keramaian, coffee shop, mall, dan lain sebagainya. Tetapi model-model penulis lama, mereka biasanya mencari tempat pelarian, di gunung, pantai, menyepi, dan sebagainya, untuk mendapatkan ide. Saya banyak menemukan ide dari kesenangan saya menonton film, dengerin musik, atau sekadar mampir ke toko buku. Proses ini bukanlah proses menjiplak, tetapi saya justru mendapatkan sesuatu yang berbeda dari yang sudah ada. Misalnya, saat menonton film dan kecewa dengan ceritanya atau ending-nya, maka pikiran liar saya akan membuat ide cerita saya sendiri. Atau saat menemukan judul buku di toko buku dan membaca sinopsisnya, kadang-kadang akan muncul kegilaan dalam pikiran saya.
Penulis dari Amerika Serikat, Shannon Crose, memiliki resep untuk memancing ide. Jadi semua ide bisa dipancing dari pertanyaan “Bagaimana jika…?” Lalu saya melakukan pembuktian atas ide ini, terhadap buku saya. Dan memang benar, semua ide creative bisa diawali dengan pertanyaan itu, “Bagaimana jika…?”
Pertanyaan “Bagaimana jika…” akan memunculkan keliaran ide-ide, yang bisa memunculkan sebuah cerita menarik, atau sebuah karya tulis yang kreatif, di luar kebiasaan. Buat hal yang out of the box, yang saat orang lain menemukan karya tulis Anda atau buku Anda di rak toko buku, maka mereka akan bergumam “Hmm…kenapa itu tidak terpikirkan saya ya?” Contohnya: saat buku saya “Rp 1 Jutaan Keliling Thailand dalam 10 Hari” muncul di pasaran, semua pada kaget. Ide awalnya adalah dari pertanyaan “Bagaimana jika…?”  lalu akan memunculkan pertanyaan dari orang “Bagaimana bisa?” dan akhirnya mereka akan menjawab pertanyaan mereka sendiri dengan membeli buku saya. Itu contoh keliaran ide dalam naskah non fiksi. Naskah fiksi akan jauh lebih mudah. Fiksi akan memberikan ruang terluar dalam dunia kreativitas. Bebaskan pikiran Anda hingga hal-hal yang tidak logis sekalipun. Harry Potter juga tidak masuk akal bukan? Tapi ini karya tulis yang fenomenal yang muncul dari keliaran dan kegilaan ide seorang JK Rowling.
Penulisan kreatif juga memberi peluang kepada kita untuk menemukan gaya-gaya penulisan baru, yang segar, bahkan beyond the imagination itu sendiri, membuat gemas orang dan lain sebagainya. Jangan takut untuk memulai kata pertama, dan mewujudkan ending tulisan Anda. Jangan berpikir soal gaya baku penulisan, harus subyek predikat obyek, atau apapun, semua mengalir saja selama itu bisa dibaca, menarik, menghibur dan lain sebagainya. Ini adalah dunia kreatif. Dalam dunia menulis, kita sudah dibatasi aturan agama, hukum, sosial-moral, dan lain sebagainya. Jangan sampai kita dikukung lagi dengan aturan redaksional. Bahkan bukan tidak mungkin Anda adalah orang yang akan menghadirkan kosa kata baru dalam bahasa Indonesia dari karya Anda, atau memasukkan idiom yang tren di masyarakat. Penulisan kreatif sangat berteman akrab dengan eksplorasi bahasa, kosa kata, yang dilakukan penulisnya. Bahkan kadang, ada pembaca tertentu yang tergila-gila dengan penulis tertentu, karena penulis ini memiliki perbendaharaan kata yang luar biasa komplet, metafora yang tidak pernah dipikirkan orang sebelumnya. Sebagai contoh, penulis senior yang sudah almarhum, Rosihan Anwar, dikenal sebagai tookoh pers Indonesia, sejarahwan, sastrawan, penulis dan pengusung “gerakan” kosa kata baru. Lalu muncullah kata “gengsi” yang kita kenal sekarang, yang merupakan padanan kata “prestige” dalam bahasa Inggris. Kata “gengsi” ia gunakan pertama kali tahun 1949, yang diadopsi dari bahasa remaja di Minangkabau. Rosihan pula yang pertama kali menggunakan kata “Anda” dalam tulisannya, sebagai ganti  orang kedua. Jadi sekali lagi, beri kebebasan diri Anda untuk mengekplorasi bahasa, kosa kata, dan mengolah ide menjadi tulisan yang bernas.
Buat Anda yang benar-benar baru dalam dunia penulisan dan ingin memulai, ini tips kecil buat Anda:
1.      Mulailah menulis apa saja. Buku harian, catatan kecil, blog, dan lain sebagainya adalah sarana yang bisa Anda gunakan.
2.      Temukan konektivitas ide tulisan Anda dengan orang lain. Jangan banyak curhat dalam tulisan, kecuali curhat sebuah masalah yang orang lain juga mengalami. Artinya, ada kepentingan orang untuk membaca tulisan Anda. Lalu mereka akan berkomentar “Duh…tulisan ini gue banget!” Maka mereka akan menunggu tulisan Anda berikutnya. Atau misalnya, buatlah blog yang bermanfaat bagi orang lain, dan bukan hanya blog keluh kesah. Percayalah, orang tidak ingin tahu masalah Anda, dan lebih memilih peduli dengan kepentingan mereka sendiri.
3.      Coba kirim tulisan ke majalah atau koran. Selain menghasilkan duit, ini juga akan memberikan efek nyandu untuk terus menulis, menulis dan menulis.
4.      Sering-sering pergi ke toko buku, tidak perlu membeli, tetapi toko buku akan membuat kita semangat untuk menghasilkan karya kita sendiri. Dari mulai menemukan cover buku keren saja sudah membuat kita berimajinasi, “Wah…kalau aku punya buku, covernya akan seperti ini,” atau imajinasi lainnya. Atau bayangkan, saat di dekat kasir toko buku Anda bertemu orang yang membeli buku Anda?
Akhirnya, mari segera menulis !!
 *) Tulisan ini saya sampaikan dalam kuliah di FISIP, UGM